Tuesday, December 29

,
Demi apa 2020 tinggal hitungan hari?
Ini gimana cara mulainya? 
Assalamualaikum semua, hello gaes, anyonghaseyo yeorobun.
gimana keadaanya? masih semangat dan belum putus asa kan? Yaudah tetap putus asa dan jangan pernah semangat yaa. skip
Gak gitu dong.!

Walaupun tahun ini empet banget rasanya yakan? Corona berlebihan banget bercandanya gak kelar-kelar.
Tahun ini aku yakin semua juga ngerasain kesulitan yg sama dengan versi yg berbeda-beda. 
Emang gak berasa ngabisin tahun ini bener-bener kayak isinya cuma dari bulan Januari sampai Maret sisanya kayak lagi tidur bentar ehh tau-tau udah akhir Desember aja. 

Yuk flashback udah ngapain aja tahun kilat ini?

Kalau ditanya ngapain aja? Kok gak pernah nongol lagi? Kemana aja?
Jelas lagi sibuk glowing up lah..
Tepatnya glowing in the dark alias komuk masih kentang aja kagak ada perubahan. Perasaan udah dirawat dengan sepenuh hati dengan menyimak apa yg dikatakan para beauty vlogger dengan mencoba produk ini itu tetapi yaudah lah ya mungkin saja glowing up dari sisi yg lainnya, inner beauty misalnya. 
Gaya kali ngomongin inner beauty.
Oh ya dulu aku pun sebenarnya orang yg tidak terlalu peduli dengan penampilan, cenderung bodoamat dengan udah deh syukuri aja lah yg ada yg penting kan cantik hatinya. Sekarang pun kadang masih gitu tapi makin lama aku sadar kalau merawat apa yg udah Tuhan kasi itu juga bagian dari rasa syukur dan menghargai diri sendiri.
Tentunya tetap tidak berlebih-lebihan atau ambisi sampai merubah ciptaanNya demi mendapat pengakuan dari orang lain. Jangan gitu yaa.. Tetap yg dari hati juga yg utama dirawat.
Gila cuma ngomongin kentang aja ngebacot banget ini jadinya. 
Namanya juga Ngoceh Space yaa maaf.

Terus ngapain lagi Paa??
Sibuk rebahan laa.!
Apalagi awal mulai PSBB tuh kenapa kuota makin murah coba? Kan aku jadinya semakin yakin memantapkan diri fokus di dunia peRebahan ini. 
Hal yg gak disangka juga tahun ini aku kenapa jadinya bisa suka Kpop? 
Malu banget rasanya kayak jilat ludah sendiri.
Dulu paling anti liat orang-orang yg kok pada suka Kpop? Apaan joget gak jelas gitu.
And now aku nyasar jadi salah satu bagian fandom garis keras Kpop Gen ke-2. 
Grup apa? Gak usah disebut la karena mereka juga udah lama hiatus baru aku mulai suka.
Jadi rebahanku semakin berkualitas dengan kuota murah memudahkanku untuk nontonin variety show lama mereka, konser mereka, hampir semua mv mereka aku tonton dan dalam hati "gila kemana aja aku di tahun itu gak tau mereka
God, i'm so tacky.
Sekarang aku mencoba untuk berhenti.
Karena candunya Kpop ngeri Bos.
Tapi ada syukurnya aku bukan penikmat Kpop saat aku masih sekolah dulu karena sudah jelas itu pasti menganggu konsentrasi belajar.
kayak pernah belajar aja.
Sekarang mau stop karena sadar emang wasting time aja sama kayak yg baca ini, ngapain coba buangin waktu buat baca blog gak penting ini? hahaa
Tahun ini aku memaafkan diriku karena aku anggap tahun ini tahun istirahat jadi nikmatin aja wasting time tapi tidak untuk tahun depan ya ulpaa. (oke)

Ngapain lagi?
Sibuk Insecure dong.. hahaha
Gimana gak insecure coba, tiap buka hp isinya kalau gak lamaran, nikahan, liburan. 
Laah ini gimana ceritanya bisa gak insecure?
Itu sebabnya sekarang aku mulai mengurangi sosmed. Tahun ini juga aku memutuskan untuk berhenti main facebook, walaupun dulu aku juga jarang update disana yaudah sekalian tutup aja lah, toh Instagram sekarang juga rasanya udah kayak facebook, kan satu perusahaan juga.
Balik lagi ke insecure tadi tentu aja sumber insecure  paling besar datangnya dari sosial media dan timbul lah suara hati  
"enak ya jadi dia bisa ini bisa itu, punya ini itu" 
ditambah bumbu dari Saitonirojim 
"kasian lah kau masih gini-gini aja, tengok dia tu udah ini itu, sedih kau kan" 
Demi menghambat pekerjaan setan untuk menghasutku itu sebabnya aku mengurangi sosmed dan IG juga aku tidak terlalu aktif. 
Sekarang aku lagi proses menyadarkan diriku kalau apa yg ditampakkan di sosmed kebanyakan fake. Kita tidak bisa menilai kebahagiaan dan kesedihan orang hanya dari sebuah postingan. Itu yg lagi aku coba tanam di mindset ku. Insecure itu wajar manusiawi tapi jangan berlebihan jadinya tidak sehat. 
Seseorang pernah mengatakan,
"Pusing memikirkan masa depan.
Perihal mau jadi apa. Perihal karir.
Nggak papa. Mungkin saat ini sedang bimbang.
Tapi jangan lupa untuk menjalani yang ada.
Semaksimal mungkin.
Belajar dari pengalaman.
Dirimu masih muda.
Kelebihanmu adalah dirimu masih muda.
Lakukan apa yang anak muda harus lakukan.
Lebih baik memilih lelah di masa muda.
Daripada terpaksa lelah di masa tua."

Seperti kata lagu Secukupnya dari Hindia
Sedih, patah hati, lelah, hancur, semua terasa sia-sia, jangan pernah merasa sendirian. Rayakan dengan secukupnya. 


Bagiku tahun ini udah ngasih banyak pelajaran dan waktu yg begitu mahal. Semuanya dikejutkan dengan keadaan yg awalnya baik-baik aja tiba-tiba dihadapakan dengan pandemi ini yg tadinya aku pikir cuma sebulan 2 bulan, ehh gak taunya sepanjang tahun belum selesai-selesai. Sampai kapan bener-bener gak ada yg tau dan bisa jamin kapan selesainya tapi aku yakin ini pasti berakhir.
Makanya aku kasi judul Nothing Is permanent
Tidak mungkin musibah ini permanen. Tidak ada kesedihan dan bahkan kebahagiaan pun tidak ada yg bersifat permanen.
Mungkin ini diluar topik tapi semoga masih nyambung, jadi terkahir aku tiba-tiba kepikiran waktu cepat banget berlalu. Dulu pas masih sekolah kalau dapat berita ada teman sebaya yg tiba-tiba putus sekolah terus menikah gak lama punya anak. Sementara aku masih sekolah dia udah jadi ibu rumah tangga, itu rasanya sesuatu berita besar dan gak biasa. Sekarang lihat teman-teman sekolah dulu satu per-satu mulai menikah peristiwa itu mulai jadi terbiasa. Kabar-kabar yg tadinya dianggap asing lama kelamaan mulai biasa. Seperti kabar pernikahan, kabar menyekolahkan anak, menikahkan anak, kabar udah punya cucu, sampai akhirnya kabar kematian dari satu persatu teman makin lama makin terbiasa didengar nantinya.  Mikir lagi, ya ternyata hidup memang seperti itu semua punya waktu masing-masing pasti ada gilirannya. Sama dengan kesedihan dan kebahagiaan pun pasti bergilir tidak ada yg permanen. Tahun ini mungkin jadi tahun yg paling banyak dicela tapi beberapa tahun kedepan flashback lagi di tahun ini mungkin kita berulang kali mengucapkan kata syukur di tahun 2020 akan menjadi tahun sejarah yg dikenang. 
Time to say goodbye 2020
Backsound lagu Andrea Bocelli dan Sarah Brightman - Time To Say Goodbye



______________________________
Mengingat lagi awal tahun 2020 aku udah list banyak resolusi yg mau aku capai. Tapi yaudah skip ajalah bikin sakit hati.
Dan 2021 aku udah list beberapa harapan yg pengen aku capai semoga aja tahun depan bisa terwujud.

Salah satunya pengen punya warung makan kecil-kecilan. 
Dari dulu aku pengen banget punya bisnis kuliner kayak makanan khas Melayu gitu.
Jelas berkalori tinggi alias Gulai Lomak😅
Tapi jangan berharap aku yg masak, tentu saja tidak. Kokinya udah ada tinggal hepeng lagi.
Monggo yg mau modalin hahaha...
Selain itu katanya bisnis kuliner dari zaman krisis moneter 98 pas 1$  = 17.500 terbukti gak tumbang lho bayangin dikondisi lockdown kemaren banyak bisnis kuliner yg tetap bertahan karna orang juga butuh makan. Udah gitu kalau kuliner kreatif gak mikir spot strategis malah makin kreatif makin diserbu orang. Tapi tetap yg paling penting rasanya dong. Jadi semakin yakin lah aku mengingat cuannya juga lumayan. 
Ini masih sebatas rencana dan khayalan gak tau realisasinya kapan, semoga Allah mudahkan.

Salah satu goal lain yg aku tulis, aku pengen lebih aktif jadi freelance. Kalau tahun lalu aku freelance sekitar 2 bulanan ikut promosi. Kadang Dalam hati  "ini aku sebenarnya freelance atau volunteer sih?" Kok kayaknya gak ada bedanya" hahaha
Apapun itu aku bersyukur selagi aku masih berguna untuk oranglain.
Ditambah awal mulai corona di Indonesia di bulan Maret lagi gencarnya work from home (wfh) aku langsung mikir kenapa aku gak seriusin freelance aja ya? gak harus dari rumah, mau di rumah tetangga, di atas pohon, di atas genteng sekalipun kalau aku mau dan bersungguh-sungguh insya Allah pasti bisa.
Tapi tetap harus belajar dari 0 kalau dari 10 kan showoff namanya.
Freelance yg aku mau tentunya sesuai dengan jurusanku dibidang IT bukan harus ke lapangan promosi kayak tahun kemaren.
Untuk jenis apa lengkapnya aku belum punya keberanian untuk kasi tau karena takutnya aku masih belum yakin sama diriku sendiri. 
Semoga aja aku bisa. Mulai dari hal kecil aja dulu setapak-setapak yang penting begerak.

Resolusi terpenting yg aku tulis di tahun depan adalah aku ingin lebih mendekatkan diri kepada Sang Pencipta Allah SWT. Aku ngerasa tahun ini iman ku up and down jauh bahkan sering ngerasa kelepasan jauh dari jalan-Nya. Mungkin terdengar klise tapi aku sungguh ingin lebih mengenalNya, merasakan kehadiran dan cintaNya, setiap hari ibadah kadang masih merasa kosong dan masih kehilangan arah. Makanya ilmu psikolog dan Spritual itu memang saling berhubungan karena sumber ketenangan itu datangnya dari hati dan pikiran. Itu sebabnya aku ingin ibadahku bukan sekedar bacaan, gerakan, doa lalu selesai kewajiban.  Tapi ibadah dengan menghadirkan Allah SWT didalamnya apa yg dibaca dipahami hati dan ditenangkan pikiran. 
Pernah aku baca kutipan dari Syekh Sya'rowy
"Dalam hidup ini, tak ada yang benar-benar
memahamimu. Meski sedekat apapun orang lain denganmu, selain Allah. Hatimu terbuka
dihadapan-Nya. Karenanya, datanglah
kepada-Nya. Dia akan memahamimu, meski
kamu tak berkata-kata. Dia memahamimu
bahkan lebih dari dirimu sendiri." 

Kita sama-sama luruskan niat dalam beribadah ya.. dan terus memohon kepada Allah minta diberikan kemudahan dalam beribadah dan beramal shalih. Sebab kematian akan datang, cepat atau lambat. Sedang kita tidak pernah tau seberapa besar dosa dan pahala kita sekarang, kita sedang berjuang membuat Allah ridho dengan apa yg kita lakukan.
Niatkan segala sesuatu ikhlas karena Allah.
Shalat kita, puasa kita, sedekah kita. 
Semua, niatkan karena Allah.
Berjuanglah dalam meraih Ridho Allah.

Kalaupun ada yg baca sampai selesai, aku ucapkan terimakasih sudah luangkan waktunya untuk baca segala ke-Random-an aku disini. Aku doakan semoga tahun 2021 Allah perbaiki hidup kita , ibadah kita, akhlak kita, dan rezeki kita. Semoga Allah SWT mudahkan segalanya. Aamiin ya Rab..
Semoga bisa hidup lebih baik lagi di tahun mendatang. 
Semangat...!