Sunday, July 26

,
Dear Putri Rahpi Syahwani
Sahabatku, Saudara Sebangsa Setanah Air, Sekandung tapi gak sedarah, beda emak beda ayah. Yang hari ini berulang tahun ke-24 dan berarti tahun depan udah seperempat abad aja, sebelum tahun depan yang berarti udah jadi sesepuh yang harus ku hormati, jadi tahun ini aku pengen leluasa ngebacot disini.

*_________*__________*___________*

Aku mau cerita tentang kata orang pertemanan itu ada masanya. 
Bener juga sih emang dulu kita kemana-mana berdua hampir setiap hari ketemu, ngelakuin apapun sama-sama, tentang aku apasih yang gak dia tau sampe perihal cowo pun harus nanya dia, dan smpe dicariin dia, karena sangking takutnya dia aku bucin sama orang yang salah 🤣 
Tapi sekarang aku ngerasa kita tuh udah kayak teman yang benar-benar cuma jadi penonton story aja, aku gatau masalah dia, dia gatau masalah aku, mungkin karen jarak dan waktu.
Sekarang jarang berkabar, apalagi ketemu.

Kangen? 
Bangetlah.
Tapi selalu gengsi mau bilang
Dia selalu mikir aku ngelupain dia karena sahabatku yang lain, dan aku juga gitu.
Tapi percayalah, dia tetap orang yang sangat-sangat tau pribadiku.
Tanpa aku cerita panjang lebar pun dia tau dan ngerti bahasa tubuhku dan suasana hatiku. 
Dulu dia selalu jadi orang pertama yang aku cari disaat aku galau karena hidup ataupun karena cinta. 

Aku selalu bersyukur dia ada disaat aku hancur kemarin.
Saat keluargaku udah bangkrut semuanya habis cuma dia orang yang selalu ada bahkan ngajari aku untuk mandiri bikin usaha sendiri, aku ingat itu dan banyak lagi.
Salah satu jadi alasanku juga kalau mau melalak jauh, jual nama dia ke orangtua pasti laku langsung percaya. Padahal u know lah dia juga dulu sering gitu kalau pergi sama doi jual nama aku wkwkw...
Selalu ada disaat senang dan jatuh.
Termasuk jatuh keseret aspal rok koyak sampe nampak boxer ungu kuu bangcaat 🤣

Tapi jujur aku juga pernah ngerasa benci banget sama dia, disaat aku lagi butuh tempat untuk cerita tapi keadaan dia lagi happy sama temen-temennya yang lain.
cemburu? 
Iyaa.
Sampe aku ngerasa aku gak mungkin ngebebani dia dengan cerita masalahku disaat
dia lagi happy-happy nya.
Pokoknya aku pernah benci sampe denger nama dia aja aku benciii.! 
Tapi aku juga sayang akh ya gitulaah.

Emang bener ternyata temenan itu ada masanya. 🙂
Tapi bukan berarti kita ngelupain satu sama lain.
Seperti sekarang aku gak pernah lupa hari spesialnya jauh hari aku udah memikirkan mau ngasi apa dan setelah dipikir-pikir ternyata kita juga udah lama gak tukeran kado lagi, yaudah kadonya nanti sekaligus dihari pernikahan dia aja 😂🤣
Doaku gak tahunan, doaku selalu ada untuknya.
Aku selalu bersyukur dia terlahir di dunia ini.
Semoga berkah usianya, Allah melindunginya, bahagia menyertainya, sehat jiwa dan raganya, diberikan orang-orang baik yang tulus di sekelilingnya. Aamiin.

I love u and Happy 24th like a song A Whole New World ==>  Shining Shimmering Splendid. Always.
Happy Birthday mpooot..
Barakallah fii umrik...