Tuesday, December 29

,
Demi apa 2020 tinggal hitungan hari?
Ini gimana cara mulainya? 
Assalamualaikum semua, hello gaes, anyonghaseyo yeorobun.
gimana keadaanya? masih semangat dan belum putus asa kan? Yaudah tetap putus asa dan jangan pernah semangat yaa. skip
Gak gitu dong.!

Walaupun tahun ini empet banget rasanya yakan? Corona berlebihan banget bercandanya gak kelar-kelar.
Tahun ini aku yakin semua juga ngerasain kesulitan yg sama dengan versi yg berbeda-beda. 
Emang gak berasa ngabisin tahun ini bener-bener kayak isinya cuma dari bulan Januari sampai Maret sisanya kayak lagi tidur bentar ehh tau-tau udah akhir Desember aja. 

Yuk flashback udah ngapain aja tahun kilat ini?

Kalau ditanya ngapain aja? Kok gak pernah nongol lagi? Kemana aja?
Jelas lagi sibuk glowing up lah..
Tepatnya glowing in the dark alias komuk masih kentang aja kagak ada perubahan. Perasaan udah dirawat dengan sepenuh hati dengan menyimak apa yg dikatakan para beauty vlogger dengan mencoba produk ini itu tetapi yaudah lah ya mungkin saja glowing up dari sisi yg lainnya, inner beauty misalnya. 
Gaya kali ngomongin inner beauty.
Oh ya dulu aku pun sebenarnya orang yg tidak terlalu peduli dengan penampilan, cenderung bodoamat dengan udah deh syukuri aja lah yg ada yg penting kan cantik hatinya. Sekarang pun kadang masih gitu tapi makin lama aku sadar kalau merawat apa yg udah Tuhan kasi itu juga bagian dari rasa syukur dan menghargai diri sendiri.
Tentunya tetap tidak berlebih-lebihan atau ambisi sampai merubah ciptaanNya demi mendapat pengakuan dari orang lain. Jangan gitu yaa.. Tetap yg dari hati juga yg utama dirawat.
Gila cuma ngomongin kentang aja ngebacot banget ini jadinya. 
Namanya juga Ngoceh Space yaa maaf.

Terus ngapain lagi Paa??
Sibuk rebahan laa.!
Apalagi awal mulai PSBB tuh kenapa kuota makin murah coba? Kan aku jadinya semakin yakin memantapkan diri fokus di dunia peRebahan ini. 
Hal yg gak disangka juga tahun ini aku kenapa jadinya bisa suka Kpop? 
Malu banget rasanya kayak jilat ludah sendiri.
Dulu paling anti liat orang-orang yg kok pada suka Kpop? Apaan joget gak jelas gitu.
And now aku nyasar jadi salah satu bagian fandom garis keras Kpop Gen ke-2. 
Grup apa? Gak usah disebut la karena mereka juga udah lama hiatus baru aku mulai suka.
Jadi rebahanku semakin berkualitas dengan kuota murah memudahkanku untuk nontonin variety show lama mereka, konser mereka, hampir semua mv mereka aku tonton dan dalam hati "gila kemana aja aku di tahun itu gak tau mereka
God, i'm so tacky.
Sekarang aku mencoba untuk berhenti.
Karena candunya Kpop ngeri Bos.
Tapi ada syukurnya aku bukan penikmat Kpop saat aku masih sekolah dulu karena sudah jelas itu pasti menganggu konsentrasi belajar.
kayak pernah belajar aja.
Sekarang mau stop karena sadar emang wasting time aja sama kayak yg baca ini, ngapain coba buangin waktu buat baca blog gak penting ini? hahaa
Tahun ini aku memaafkan diriku karena aku anggap tahun ini tahun istirahat jadi nikmatin aja wasting time tapi tidak untuk tahun depan ya ulpaa. (oke)

Ngapain lagi?
Sibuk Insecure dong.. hahaha
Gimana gak insecure coba, tiap buka hp isinya kalau gak lamaran, nikahan, liburan. 
Laah ini gimana ceritanya bisa gak insecure?
Itu sebabnya sekarang aku mulai mengurangi sosmed. Tahun ini juga aku memutuskan untuk berhenti main facebook, walaupun dulu aku juga jarang update disana yaudah sekalian tutup aja lah, toh Instagram sekarang juga rasanya udah kayak facebook, kan satu perusahaan juga.
Balik lagi ke insecure tadi tentu aja sumber insecure  paling besar datangnya dari sosial media dan timbul lah suara hati  
"enak ya jadi dia bisa ini bisa itu, punya ini itu" 
ditambah bumbu dari Saitonirojim 
"kasian lah kau masih gini-gini aja, tengok dia tu udah ini itu, sedih kau kan" 
Demi menghambat pekerjaan setan untuk menghasutku itu sebabnya aku mengurangi sosmed dan IG juga aku tidak terlalu aktif. 
Sekarang aku lagi proses menyadarkan diriku kalau apa yg ditampakkan di sosmed kebanyakan fake. Kita tidak bisa menilai kebahagiaan dan kesedihan orang hanya dari sebuah postingan. Itu yg lagi aku coba tanam di mindset ku. Insecure itu wajar manusiawi tapi jangan berlebihan jadinya tidak sehat. 
Seseorang pernah mengatakan,
"Pusing memikirkan masa depan.
Perihal mau jadi apa. Perihal karir.
Nggak papa. Mungkin saat ini sedang bimbang.
Tapi jangan lupa untuk menjalani yang ada.
Semaksimal mungkin.
Belajar dari pengalaman.
Dirimu masih muda.
Kelebihanmu adalah dirimu masih muda.
Lakukan apa yang anak muda harus lakukan.
Lebih baik memilih lelah di masa muda.
Daripada terpaksa lelah di masa tua."

Seperti kata lagu Secukupnya dari Hindia
Sedih, patah hati, lelah, hancur, semua terasa sia-sia, jangan pernah merasa sendirian. Rayakan dengan secukupnya. 


Bagiku tahun ini udah ngasih banyak pelajaran dan waktu yg begitu mahal. Semuanya dikejutkan dengan keadaan yg awalnya baik-baik aja tiba-tiba dihadapakan dengan pandemi ini yg tadinya aku pikir cuma sebulan 2 bulan, ehh gak taunya sepanjang tahun belum selesai-selesai. Sampai kapan bener-bener gak ada yg tau dan bisa jamin kapan selesainya tapi aku yakin ini pasti berakhir.
Makanya aku kasi judul Nothing Is permanent
Tidak mungkin musibah ini permanen. Tidak ada kesedihan dan bahkan kebahagiaan pun tidak ada yg bersifat permanen.
Mungkin ini diluar topik tapi semoga masih nyambung, jadi terkahir aku tiba-tiba kepikiran waktu cepat banget berlalu. Dulu pas masih sekolah kalau dapat berita ada teman sebaya yg tiba-tiba putus sekolah terus menikah gak lama punya anak. Sementara aku masih sekolah dia udah jadi ibu rumah tangga, itu rasanya sesuatu berita besar dan gak biasa. Sekarang lihat teman-teman sekolah dulu satu per-satu mulai menikah peristiwa itu mulai jadi terbiasa. Kabar-kabar yg tadinya dianggap asing lama kelamaan mulai biasa. Seperti kabar pernikahan, kabar menyekolahkan anak, menikahkan anak, kabar udah punya cucu, sampai akhirnya kabar kematian dari satu persatu teman makin lama makin terbiasa didengar nantinya.  Mikir lagi, ya ternyata hidup memang seperti itu semua punya waktu masing-masing pasti ada gilirannya. Sama dengan kesedihan dan kebahagiaan pun pasti bergilir tidak ada yg permanen. Tahun ini mungkin jadi tahun yg paling banyak dicela tapi beberapa tahun kedepan flashback lagi di tahun ini mungkin kita berulang kali mengucapkan kata syukur di tahun 2020 akan menjadi tahun sejarah yg dikenang. 
Time to say goodbye 2020
Backsound lagu Andrea Bocelli dan Sarah Brightman - Time To Say Goodbye



______________________________
Mengingat lagi awal tahun 2020 aku udah list banyak resolusi yg mau aku capai. Tapi yaudah skip ajalah bikin sakit hati.
Dan 2021 aku udah list beberapa harapan yg pengen aku capai semoga aja tahun depan bisa terwujud.

Salah satunya pengen punya warung makan kecil-kecilan. 
Dari dulu aku pengen banget punya bisnis kuliner kayak makanan khas Melayu gitu.
Jelas berkalori tinggi alias Gulai LomakπŸ˜…
Tapi jangan berharap aku yg masak, tentu saja tidak. Kokinya udah ada tinggal hepeng lagi.
Monggo yg mau modalin hahaha...
Selain itu katanya bisnis kuliner dari zaman krisis moneter 98 pas 1$  = 17.500 terbukti gak tumbang lho bayangin dikondisi lockdown kemaren banyak bisnis kuliner yg tetap bertahan karna orang juga butuh makan. Udah gitu kalau kuliner kreatif gak mikir spot strategis malah makin kreatif makin diserbu orang. Tapi tetap yg paling penting rasanya dong. Jadi semakin yakin lah aku mengingat cuannya juga lumayan. 
Ini masih sebatas rencana dan khayalan gak tau realisasinya kapan, semoga Allah mudahkan.

Salah satu goal lain yg aku tulis, aku pengen lebih aktif jadi freelance. Kalau tahun lalu aku freelance sekitar 2 bulanan ikut promosi. Kadang Dalam hati  "ini aku sebenarnya freelance atau volunteer sih?" Kok kayaknya gak ada bedanya" hahaha
Apapun itu aku bersyukur selagi aku masih berguna untuk oranglain.
Ditambah awal mulai corona di Indonesia di bulan Maret lagi gencarnya work from home (wfh) aku langsung mikir kenapa aku gak seriusin freelance aja ya? gak harus dari rumah, mau di rumah tetangga, di atas pohon, di atas genteng sekalipun kalau aku mau dan bersungguh-sungguh insya Allah pasti bisa.
Tapi tetap harus belajar dari 0 kalau dari 10 kan showoff namanya.
Freelance yg aku mau tentunya sesuai dengan jurusanku dibidang IT bukan harus ke lapangan promosi kayak tahun kemaren.
Untuk jenis apa lengkapnya aku belum punya keberanian untuk kasi tau karena takutnya aku masih belum yakin sama diriku sendiri. 
Semoga aja aku bisa. Mulai dari hal kecil aja dulu setapak-setapak yang penting begerak.

Resolusi terpenting yg aku tulis di tahun depan adalah aku ingin lebih mendekatkan diri kepada Sang Pencipta Allah SWT. Aku ngerasa tahun ini iman ku up and down jauh bahkan sering ngerasa kelepasan jauh dari jalan-Nya. Mungkin terdengar klise tapi aku sungguh ingin lebih mengenalNya, merasakan kehadiran dan cintaNya, setiap hari ibadah kadang masih merasa kosong dan masih kehilangan arah. Makanya ilmu psikolog dan Spritual itu memang saling berhubungan karena sumber ketenangan itu datangnya dari hati dan pikiran. Itu sebabnya aku ingin ibadahku bukan sekedar bacaan, gerakan, doa lalu selesai kewajiban.  Tapi ibadah dengan menghadirkan Allah SWT didalamnya apa yg dibaca dipahami hati dan ditenangkan pikiran. 
Pernah aku baca kutipan dari Syekh Sya'rowy
"Dalam hidup ini, tak ada yang benar-benar
memahamimu. Meski sedekat apapun orang lain denganmu, selain Allah. Hatimu terbuka
dihadapan-Nya. Karenanya, datanglah
kepada-Nya. Dia akan memahamimu, meski
kamu tak berkata-kata. Dia memahamimu
bahkan lebih dari dirimu sendiri." 

Kita sama-sama luruskan niat dalam beribadah ya.. dan terus memohon kepada Allah minta diberikan kemudahan dalam beribadah dan beramal shalih. Sebab kematian akan datang, cepat atau lambat. Sedang kita tidak pernah tau seberapa besar dosa dan pahala kita sekarang, kita sedang berjuang membuat Allah ridho dengan apa yg kita lakukan.
Niatkan segala sesuatu ikhlas karena Allah.
Shalat kita, puasa kita, sedekah kita. 
Semua, niatkan karena Allah.
Berjuanglah dalam meraih Ridho Allah.

Kalaupun ada yg baca sampai selesai, aku ucapkan terimakasih sudah luangkan waktunya untuk baca segala ke-Random-an aku disini. Aku doakan semoga tahun 2021 Allah perbaiki hidup kita , ibadah kita, akhlak kita, dan rezeki kita. Semoga Allah SWT mudahkan segalanya. Aamiin ya Rab..
Semoga bisa hidup lebih baik lagi di tahun mendatang. 
Semangat...!

Thursday, September 24

,
https://id.pinterest.com/
Sorry to say but its gonna be like a random thought bener-bener random tanpa tujuan apapun mau ngoceh aja. 
Tapi kapan juga aku ter-struktur? Kan biasanya emang random dan absurd juga.
Yaudahla..

Jadi akhir-akhir ini otak kapasitas 2GB ini selalu nyarik perkara untuk memaksaku overthinking yang terlalu overload hampir overheat, haaa ya gitu laa.
Aku gak tau ntah emang lagi di fase Quarter Life Crisis season yg keberapa sangking banyaknya overthinking, atau juga mungkin ini gejala mental illness menuju depresi kah?
(aku gak mau terlalu jauh untuk meng-klaim itu) apakah emang normal-normal aja di umur 20-an ini untuk overthinking? idk.

Mulai ngerasa capek sama aktifitas setiap hari dari jam 09/18 terus menerus kerja. Dan aku harus bertanggung jawab sepenuhnya untuk itu. Bukan merasa terbebani atau benci, Engga sama sekali. Dari kecil juga aku terbiasa beraktifitas di luar, jualan nyari uang, karena aku suka uang, sukaaa kalii. Cuma sekarang ini aku ngerasa capek dan mulai jenuh. Di rumah gak ngapa-ngapain juga aku bosen. Aku lagi di fase yang gak tau maunya apa.

Selalu bandingkan hidup dengan orang lain apalagi teman sebaya. Ini nih penyakit yang susah untuk dihindari, walaupun aku selalu bilang ke diri sendiri dan teman-temanku yg lain untuk jangan pernah bandingkan hidup kita dengan orang lain. Tapi kenyataan prakteknya sangat susah untuk dihindari. 
I always fucking compare myself to other. Why...???
Aku sering diskusi ke diri sendiri 
(tentunya ngobrol dalam hati yaa, gak mungkin didepan kaca marah-marah gak jelas kek orang gila)
Mungkin aku kurang bersyukur kali dan aku jarang bandingin diriku ke orang yang "kurang beruntung" diluar sana tanpa aku sadari. 
Tapi setannya, kadang aku ngebantah, apa yang bisa aku syukuri selain aku cuma bisa hidup.
Jahat memang. 

"Bahkan kehidupan adalah hal pertama yg wajib disyukuri paa..!" (malaikat baik)

"Tapi hidup gak sekosong ini paa..! rasanya terlalu sulit bahkan untuk bertahan, yuk ngebaygon aja"  (dajjal)

Ya seperti itu, selalu ada 2 sisi yg berbeda ketika sedang berdiskusi ke diri sendiri. 

Tentang Pisces yg kebanyakan introvert apakah itu benar? 
Mungkin aku spesies ikan yg bisa hidup di 2 alam, air dan darat. 
Kadang aku merasa introvert. 
Aku gak pernah cerita kalau gak ditanya itupun dengan paksaan. Aku juga sulit mengutarakan perasaanku, masalahku ke orang lain, aku lebih nyaman menyimpannya sendiri.
(yaa,  aku tau itu gak sehat) 
kadang aku juga merasa ekstrovert tentunya kalau udah ketemu hantu-hantu belau my freaking friends.
Yaa aku introvert kalau lagi sendiri πŸ˜‚ 
(semua orang juga gitu kaliii)

Akhir-akhir ini aku juga senang dengan ketenangan. Dulu aku gak bisa tidur sendiri.
yaa, aku takut..
Tapi, sekarang aku lebih nyaman tidur sendiri.
Sendiri dengan pikiran sana-sini
Aku lebih irit bicara kalau udah di rumah. 
Aku lebih nyaman "mengurung" diri di kamar.
Rebahan is my life, cigeumπŸ‘Œlmfao
Rebahan sambil nontonin Kimbab Family di yutup, berharap ada keajaiban punya suamik korea kayak Appa Jay yg mirip siwon, penyayang keluarga, se iman  apalagi.
Pasti hari-hariku diisi dengan backsoundnya, 
piling gut laik kasut... πŸ˜‚
Halu is never end.

Aku ngerasa di tahun ini serba males mau ngapa-ngapain. Sebelumnya aku masih rajin bacain buku-buku tentang Self Improvement, upgrade diri, skill. 
Sekarang ya Allah kenapa aku males buat ngapa-ngapain???
Bahkan mau mulai tulisan ini aja harus dipaksa dulu, kalau diundur lagi bisa lupa. Dasar aku.

Tapi aku yakin, seiring berjalannya waktu manusia pasti berubah. Begitupun aku.
Pikiranku berubah, mood juga berubah tentunya. Mungkin ini memang fase dimana aku harus survive dengan diri sendiri yang lagi gak tau maunya apa. 
Mencari jawaban, hidup seperti apa yang aku cari. 

Meskipun pencarian tentang makna hidup tidak akan pernah ada habisnya, setidaknya untukmu ulpa kau harus bahagia dan menikmati perjalanannya sampai kau menemukan artinya.
Beberapa tahun kedepan kau akan kembali membaca tulisan ini dengan pandangan hidup yg baru, kau akan menertawai tulisan ini, kau akan bangga akhirnya kau berhasil menemukan dirimu yg sesungguhnya. 
Itu saja.

Big thanks to my Blog yg udah menjadi wadah pikiranku selama 4 tahun ini. Karena aku gak pande main tiktok untuk curhat disana dengan slides video nangis misalnya ditambah tulisan kecil-kecil. I can't do that.
So i prefer my blog to vom everything in my mind. 
I don't blame kaum tiktok, just go ahead.

********
Oyaaa... FYI, 1 months ago the one and only my kakak has married. 
Banyak prediksi yg terpatahkan, yg mengatakan that i am gonna be the first married than her. Masak ia aku ngelangkahi dia. Orang-orang pada ngira aku yg lebih dulu menikah karena aku terlihat lebih cheerful, noisy, daripada dia yang calm down, cool alias dingin kek es batu. 
yaa she is like a ice princes. 
(you guys totally wrong)

Anyway time flies too fast yaa.. 
perasaan baru kemaren aku nyolong bindernya buat dipamerin ke konkawan esede. 
Berantem gara-gara kulit, harvest, sma kiky nya banyak aku tukerin sama yg lebih jelekπŸ˜‚
Ngerelain celenganku buat nyogok dia biar jangan sampai ngadu ke orangtua karena kelepasan ngomong kotor (makian) πŸ˜‚
Mulai hari itu aku bertekad tidak akan mau satu sekolah lagi sama dia cukuplah esede aja. lmfao

Sekarang semakin dewasa sibuk dengan dunia masing-masing, we are even never talk more than 3 minute. 
Dulu aku gak mau hidup "membosankan" seperti dia. Tapi sekarang aku mengharapkan hidup dengan penuh ketenangan seperti dia. 
I know being the first child it was burdensome for her. 
Menjadi contoh dan panutan untuk adik-adiknya, sometimes menanggung jawabi kebutuhan adik-adik. Dan harapan besar kedua orangtua pertama kali terletak dipundaknya. Yaa aku tau menjadi pertama itu penuh dengan beban. Anak pertama sekaligus cucu pertama dari pihak keluarga kedua orangtua. Otomatis dia tidak hanya menjadi role model adik-adiknya tapi adik-adik sepupu juga. 
Segala peristiwa besar dimulai darinya.
But she never show that, she never talk, and complain that's all.
Wish I could live full of calmly, peace as her to face anything at all. Semoga saja..

Mulai hal kecil dari coba menjawab pertanyaan dengan tenang, 
"ulpa kapan nyusul kakak?"
sambil nyengir kuda 
"doakan sajaa..😁"  
Dalam hati pen nunjang sinabung.
https://id.pinterest.com/


Sunday, July 26

,
Dear Putri Rahpi Syahwani
Sahabatku, Saudara Sebangsa Setanah Air, Sekandung tapi gak sedarah, beda emak beda ayah. Yang hari ini berulang tahun ke-24 dan berarti tahun depan udah seperempat abad aja, sebelum tahun depan yang berarti udah jadi sesepuh yang harus ku hormati, jadi tahun ini aku pengen leluasa ngebacot disini.

*_________*__________*___________*

Aku mau cerita tentang kata orang pertemanan itu ada masanya. 
Bener juga sih emang dulu kita kemana-mana berdua hampir setiap hari ketemu, ngelakuin apapun sama-sama, tentang aku apasih yang gak dia tau sampe perihal cowo pun harus nanya dia, dan smpe dicariin dia, karena sangking takutnya dia aku bucin sama orang yang salah 🀣 
Tapi sekarang aku ngerasa kita tuh udah kayak teman yang benar-benar cuma jadi penonton story aja, aku gatau masalah dia, dia gatau masalah aku, mungkin karen jarak dan waktu.
Sekarang jarang berkabar, apalagi ketemu.

Kangen? 
Bangetlah.
Tapi selalu gengsi mau bilang
Dia selalu mikir aku ngelupain dia karena sahabatku yang lain, dan aku juga gitu.
Tapi percayalah, dia tetap orang yang sangat-sangat tau pribadiku.
Tanpa aku cerita panjang lebar pun dia tau dan ngerti bahasa tubuhku dan suasana hatiku. 
Dulu dia selalu jadi orang pertama yang aku cari disaat aku galau karena hidup ataupun karena cinta. 

Aku selalu bersyukur dia ada disaat aku hancur kemarin.
Saat keluargaku udah bangkrut semuanya habis cuma dia orang yang selalu ada bahkan ngajari aku untuk mandiri bikin usaha sendiri, aku ingat itu dan banyak lagi.
Salah satu jadi alasanku juga kalau mau melalak jauh, jual nama dia ke orangtua pasti laku langsung percaya. Padahal u know lah dia juga dulu sering gitu kalau pergi sama doi jual nama aku wkwkw...
Selalu ada disaat senang dan jatuh.
Termasuk jatuh keseret aspal rok koyak sampe nampak boxer ungu kuu bangcaat 🀣

Tapi jujur aku juga pernah ngerasa benci banget sama dia, disaat aku lagi butuh tempat untuk cerita tapi keadaan dia lagi happy sama temen-temennya yang lain.
cemburu? 
Iyaa.
Sampe aku ngerasa aku gak mungkin ngebebani dia dengan cerita masalahku disaat
dia lagi happy-happy nya.
Pokoknya aku pernah benci sampe denger nama dia aja aku benciii.! 
Tapi aku juga sayang akh ya gitulaah.

Emang bener ternyata temenan itu ada masanya. πŸ™‚
Tapi bukan berarti kita ngelupain satu sama lain.
Seperti sekarang aku gak pernah lupa hari spesialnya jauh hari aku udah memikirkan mau ngasi apa dan setelah dipikir-pikir ternyata kita juga udah lama gak tukeran kado lagi, yaudah kadonya nanti sekaligus dihari pernikahan dia aja πŸ˜‚πŸ€£
Doaku gak tahunan, doaku selalu ada untuknya.
Aku selalu bersyukur dia terlahir di dunia ini.
Semoga berkah usianya, Allah melindunginya, bahagia menyertainya, sehat jiwa dan raganya, diberikan orang-orang baik yang tulus di sekelilingnya. Aamiin.

I love u and Happy 24th like a song A Whole New World ==>  Shining Shimmering Splendid. Always.
Happy Birthday mpooot..
Barakallah fii umrik...

Tuesday, June 30

,
Apa kabar separuh 2020 kamu ?
Mulai membaik? Sudah terbiasa? Atau masih sangat berat?
Aku yakin kali ini kita semua setuju kalau separuh 2020 ini benar-benar berat bagi kita semua
Dipaksa dalam keadaan yang pelik sementara sebelumnya hidup sudah terlalu rumit dan sulit
Dihadapkan dengan segala kehilangan dan keterhambatan
Semisal kehilangan mata pencarian dan keterhambatan mengejar mimpi
Juga kehilangan arah yang gak tahu mau melangkah kemana 
Tanpa tahu kemana tujuan
Tanpa tahu ini berakhir sampai kapan
Tanpa tahu apa masih kuat untuk bertahan

Dear separuh 2020, kamu sangat menyebalkan..

Lalu salahnya siapa?
Tuhan..?
Engga, kita gak pantas menyalahkan-Nya
Lalu siapa yang harus bertanggung jawab atas semua kekacuan ini?
Jawabannya diri kamu sendiri
Aku, kamu dan kita semua harus bertanggung jawab atas kekacuan ini
Jangan membayangkan harus bertanggung jawab untuk memperbaiki seluruh dunia ini
Coba mulai untuk memperbaiki diri sendiri dulu

Bohong banget kalau aku selalu kuat dan bisa mengatasi semuanya
Sampai detik aku menulis ini pun aku dalam keadaan sangat tidak baik-baik saja
Bagaimana mungkin seorang yang sangat rapuh bisa menguatkan oranglain?
Tapi aku yakin aku, kamu dan kita bisa melewatinya
Walaupun cara kita berbeda tapi kita sama-sama berjuang untuk kehidupan yang makin membaik

Dear separuh 2020, terimakasih..

Hitam Putih seperti elemen YinYang, selalu ada keadilan dalam hidup
Tidak melulu tentang terang pasti ada gelap bersamanya
Hitam mengawali separuh 2020
Putih mengakhiri separuh 2020, semoga saja

Dan sekarang aku semakin menyadari bahwa tidak ada yang paling setia melainkan diri sendiri
Dalam keadaan sekarang tidak ada tempat bergantung terbaik melainkan ke Tuhan dan diri sendiri
Semua akan kembali ke diri sendiri dalam menghadapi ujiannya masing-masing

Tulisan ini sebagai pengingat bahwa Aku, kamu dan kita semua pasti kuat
Untuk diriku, dirimu. Semangat yaaa

Corona tsuuh.. pait.. pait.. pait..

Saturday, April 11

,

Drakor My Mister atau My Ahjussi, seminggu ini beneran sukses bikin aku jadi cengeng.
Drama tahun 2018 yang telat 2 tahun untuk dihebohin. 

___Untuk pertama kalinya liat acting IU di Drama. Dan peran Lee Ji An cucook gonggong dibawain dengan keren sama IU. 
Ahjussi ini juga ternyata yang main di Film Parasite sebagai majikan. Peran Ahjussi di My Mister ini sah-sah aja dipasangin sama IU.___


Sebenarnya udah nyimpen 2 tahun yang lalu karena banyak yang bilang bagus, tapi awal-awal males aja mau nonton karena pemeran cowoknya ya pastinya udah Ahjussi yang umurnya jauuuh beda dari si cewek.
Dan drakornya juga terlalu dark buat ditonton pada saat skripsian yg ada makin stress. Skip dulu deh karena banyak tontonan yang lebih bagus dan menghibur pada saat itu.

Mulailah beberapa hari lalu dengan hashtag #dirumahaja dan stok tontonan udah mulai habis, dan salah satu yang belum ditonton itu adalah si drakor daebak... My Mister. 

Berkat Corona aku nonton ini. Tetap ada hikmahnya. ☺️

Drama ini emang diluar ekpekstasi aku yang bakal ngira ini adalah drama romance cinta-cintaan antara om-om dengan wanita muda 20 tahunan. Big No!
Nyatanya ini drama tentang kehidupan yang relate dengan sekeliling kita. Dan emang dasarnya aku suka dengan genre yang slice of life gini makanya ini cocok buatku. Bukan romance, crime, fantasy, apalagi horror.

Yang bikin jatuh cinta sama drama ini di episode awal tentunya dengan karakter Lee Ji An yang kuat dengan segala macam beban hidupnya yang ngebuat dia jadi pendiam dan ngebatu. Awal episod bisa dihitung berapa kali dia bicara. Gak suka basa basi, hidupnya cuma kerja, kerja dan kerja. Ditinggal mati ibunya yang ngewarisin hutang piutang sampai akhirnya Lee Ji An banting tulang buat ngelunasin dan berurusan dengan rentenir kejam. Belum lagi ngurusin neneknya yang Tunarungu. Saking beratnya masalah hidup Lee Ji An gak ada waktu buat mikirin penampilannya. Selalu dengan gaya rambut kusut dan pakaian yang berantakan.
(tapi tetap aja cantik eonni... Beda kali samaku yang dengan segala kondisi tetap aja buluq) 🀣

Gak ada takutnya juga sama siapapun termasuk senior di kantornya, salah satu scene yang aku ingat itu waktu seniornya minta tolong ambilin kertas di laci, dan si Lee Ji An dengan santuynya buka laci pake kaki. 
Dalam hatinya (nah lah ko ambil sendiri).
Beneran gak ada akhlaknya. Tapi ku sukaa!


Karakter yang bikin jatuh cinta lagi tentunya sosok Ahjussi Park Dong Hoon yang baik hati nan penyabar dan sayang keluarga. Paket lengkap deh pokoknya.
Gak cuma peduli dengan dirinya dan keluarganya tapi karyawan kontrak seperti Lee Ji An yang paling mencuri perhatian Ahjussi dengan latar belakang kehidupan Lee Ji An yang misterius.
Ahjussi ini juga tipikal hampir mirip kayak Lee Ji An yang bicara seadanya. Istri Ahjussi malah sering dikacangin kalau ngobrol sama Ahjussi. Karena emang pendiam. 
Ahjussi ini tipikal orang yang gak mau cari ribut dan memperbesar masalah. Orang-orang gak perlu tau masalahnya apalagi aibnya.! 
Ahjussi lebih baik memendam dan dirasakannya sendiri.
Ahjussi ini juga tipe suami idaman banget.
Kalau pulang kantor selalu telpon istrinya dan tanya "mau dibeliin apa?" Hal-hal kecil yang bikin Lee Ji An iri sama istri Ahjussi. Tapi istri Ahjussi gak bersyukur malah selingkuh sama saingan Ahjussi si CEO songong di Perusahaan Ahjussi.
Aku suka semua gaya Ahjussi. Dari cara dia ngomong, suaranya yang Manly kaya iklan Hex*s.  Tatapannya, bahkan cara dia jalan aja aku sukaa. Jalan dengan ekperesi tenang, tangannya dimasukin ke kantong, kepalanya dimiringin dikit. Sampe sedetail itu aku nilanya ya Tuhaan..

_______________________
Awal kedekatan Lee Ji An dan Ahjussi itu saat Lee Ji An mendapat kesempatan untuk membayar hutang-hutang ibunya dengan cara memeras sang CEO yang ketahuan memacari istrinya Ahjussi. 
Gimana caranya bisa ketahuan, tonton sendiri ya biar lebih seru.. 
Tapi Lee Ji An malah bernegosiasi dengan CEO untuk mengeluarkan Ahjussi dari perusahaan agar CEO bisa menikahi istri Ahjussi. Lee Ji An menyadap Ponsel Ahjussi untuk mengetahui keseharian Ahjussi. 
Lee Ji An yang awalnya cuma mencari kesempatan malah jadi semakin dekat dengan Ahjussi yang kepribadiannya membuat Lee Ji An kagum dan akhirnya berpihak sama Ahjussi dan menghianati CEO songong.
_______________________

Beberapa scene yang mengandung bawang..

Pertama, tentunya scene penyiksaan Lee Ji An dengan rentenir gesrek Kwang Il. 
Sebenarnya doi baik dulu jadi sahabatnya Lee Ji An yang juga ternyata suka sama Lee Ji An, selalu ngebela Lee Ji An kalau lagi disiksa ayahnya. Ayah Kwang Il rentenir yang kejam dan tega ngelakuin apa aja termasuk nyiksa nenek Lee Ji An yang cacat. 
Lee Ji An ngelindungin neneknya yang lagi disiksa ayahnya Kwang Il, spontan Lee Ji An langsung ngebunuh ayah Kwang Il. Dari situlah hubungan Kwang Il dan Lee Ji An mulai berubah. Dia berubah jadi kasar, dan nyiksa Lee Ji An tanpa ampun. 
Scene penyiksaan Kwang Il beneran bikin nangis. Gak sanggup aja ngebayangin perempuan dipukulin babak belur sementara dia gak punya siapa-siapa buat tempat ngadu.
Parah ni laki.. Bikin emosi sumpah!
Sediiihh.. puk puk eonii..πŸ˜“

Kedua, di scene ketika Ahjussi tau kalau Lee Ji An seorang pembunuh dan tetap membelanya.
Ahjussi bilang ke Kwang Il "aku juga kalau jadi dia bakal membunuh ayahmu.! Siapapun bakal ku bunuh kalau ada yang menyakiti keluargaku". Deep.!
Lee Ji An langsung nangis. Untuk pertama kalinya ada yang membelanya dan membenarkan perbuatannya.

Scene ketiga, saat Ahjussi akhirnya tau kalau Ahjumma (istrinya) selingkuh tapi Ahjussi tetap memendamnya. Scene ini lebih ke emosi sebenarnya sama si Ahjumma dan salut dengan kesabaran Ahjussi yang engga langsung diluapkan ketika tau kalau istrinya selingkuh. 
Yang bikin sakitnya itu selingkuh sama CEO di tempat kerjanya Ahjussi dan juga junior kuliahnya dulu. 
Parah emang Ahjumma, aku sampe maki dalam hati.!
Hebatnya Ahjussi tahan emosinya dan memilih biarin istrinya ngaku duluan. 
Ahjussi kalau ada masalah selalu bilang kedirinya "ini bukan masalah besar, bukan masalah besar selagi orang-orang gak tau" makanya dia pendam sendiri.
Ini pertama kali si Ahjussi tau dan ekspresinya udah kayak orang gila tapi tetap sanggup nahan emosinya. Ehh si Ahjumma malah dengan santuynya masih bekabar sama CEO songong disebelah lakinya. 
Haiiissshh.. Gak bersyukur nih Ahjumma..

Scene keempat, yang bikin meledak itu saat Ahjumma tau kalau Ahjussi udah tau duluan dan Ahjumma ngerasa hina banget dan Ahjumma mulai ngaku. Padahal sebelumnya Ahjumma mulai mau buka suara tentang perselingkuhannya tapi tetap aja Ahjussi kayak mengalihkan pembicaraan lain supaya Ahjumma jangan bahas itu lagi. 
Karena kalau udah dibahas Ahjussi gak tau harus apa. 
Ahjumma ngerasa gak tenang dan akhirnya harus ngaku bersalah dan minta maaf duluan.
Nangis tumpah disini liat Ahjussi marah dan akhirnya luapin emosinya dengan nonjokin pintu sampe jebol. 
Semarah-marahnya Ahjussi tapi disisi lain aku masih memaklumi alasan Ahjumma yang selingkuh. 
Ahjumma merasa kesepian dengan Ahjussi yang sering minum-minum diluar dengan saudara dan sahabat-sahabatnya, Ahjumma cemburu kenapa Ahjussi lebih dekat dengan keluarganya dibandingin keluarga kecilnya sendiri. Ahjussi tega makan dan kumpul dengan keluarganya tanpa ngajak Ahjumma. (Yaa mungkin Ahjussi mikir Ahjumma sibuk sebagai pengacara jadi gak ada waktu)
Tapi tetap aja Ahjussi ada salahnya yang menurutku kalau udah menikah ya fokus utamanya dikeluarga barunya dulu, orangtua dan saudara itu penting tapi seharusnya Ahjussi lebih mengutamakan keluarga kecilnya dulu. Gitu sih menurut bocah..
Tentunya kesalahan besar tetap di Ahjumma laah. Mau apapun alasannya, perselingkuhan bukan obatnya. 

Scene kelima, saat Ahjussi tau kalau HP nya disadap dan Ahjussi gak marah, lagi dan lagi Ahjussi tetap ngebela Lee Ji An.
Ahjussi akan lindungin Lee Ji An, jadi jangan takut untuk ke kantor polisi untuk ngaku kalau dalangnya semua si CEO songong.
Padahal Lee Ji An udah nguping Ahjussi selama ini dan mendapat keuntungan juga dari CEO. Tapi Ahjussi tetap aja baik, karena Ahjussi juga yakin kalau Lee Ji An anak yang baik.
Oh Ahjussi hatinya emang selembut kapas..

Scene terakhir, momen ketika nenek Lee Ji An meninggal. Scene ini jadi reminder buatku, kalau kebahagiaan bukan hanya untuk diri sendiri. Saat membantu orang yang membutuhkan itu juga kebahagiaan bagi kita karena kita merasa bermanfaat untuk orang itu. 
Saat nenek Lee Ji An meninggal Hyungnya (Abangnya) Ahjussi bantuin semua persiapan upacara pemakaman neneknya Lee Ji An. Hyung Ahjussi kasian dengan kehidupan Lee Ji An yang sebatang kara gak punya siapa-siapa. Apalagi karangan bunga. Hyungnya Ahjussi yang ngurusin semuanya. Bawain semua temen-temennya buat ngelayat. 
Padahal Hyungnya Ahjussi ini ngumpulin uangnya dari kerja pelayanan kebersihan yang recananya tabungannya untuk poya-poya sama adiknya buat nikmatin hidup sebentar. Dia lebih milih ngabisin semua tabungannya untuk pemakaman neneknya Lee Ji An. 
Hyungnya Ahjussi merasa lebih bahagia setelah nolongin Lee Ji An karena selama hidupnya dia akhirnya bisa bermanfaat untuk orang lain.
 ____________

Masih banyak scene yang mengandung bawang di drama ini yang tidak bisa dijelaskan satu persatu semua.
Yang jelas drama ini penuh pembelajaran yang luar biasa daebaknya.! 

Jadi, ending hubungan Ahjussi dan Lee Ji An seperti apa?
Yaa hubungan mereka hanya sebatas perasaan kasihan dan saling peduli sebagai manusia sesama. Tidak ada cinta tapi diakhiri manis dengan kesuksesan Ahjussi yang akhirnya mendirikan perusahaan sendiri dan Lee Ji An punya kerjaan tetap dan bergaul sama teman-teman sebayanya.

Aku termasuk jarang nangis kalau nonton drakor. Sebelumnya aku nonton drama Sky Castle dan itu buat aku nangis tapi aku gak buat reviewnya.
My mister bikin nangis dan sampe dibuatin review itu artinya sangat luar biasa bagus daebaknya bagiku. 
Pesannya sampe, pelajarannya mahal. 
Bahwa masih banyak orang yang baik diluaran sana, jadi jangan pernah merasa sendiri dan paling gak bahagia. Percayalah masih banyak orang baik, percayalah! Kalau tidak kau temukan maka jadilah orang baik itu.

********
9,7/10



Tuesday, February 25

,
Long time no post! 
Sok sibuk padahal engga hehe
Mood nulis tiba-tiba hilang! Idk whats wrong with me πŸ˜‘

And because today is the special day for the special girl, so i force myself to be back in here. Hehe
Dedicated to her, the cute baby, tiny girl, young girl, and now became a women.
.
.
.
Dear February... (Thoughts)
Terimakasih sudah menemaninya hingga ke 23 kalinya..
Dulu kehadiranmu setiap tahunnya menjadi sesuatu yang selalu ditunggu-tunggunya..
Semakin lama, gadis kecil itu mengerti dan takut ternyata kehadiranmu menjadi pertanda bahwa dirinya semakin dewasa, menua lalu mati..
Bukan kematian yang ditakutinya, tapi proses transisi muda, dewasa ke tua itu yang dikhawatirkannya..
Apakah kebodohannya, pikirannya, ketakutannya, kesedihannya masih sama dari februari yg dulu?

Dear February.. (Reminds)
Ingatkan dia untuk menghargai waktu, karena setiap detik waktu itu nikmat dari Tuhan yang wajib disyukuri..
Ingatkan dia terus belajar memperbaiki diri, dan mengahargai diri, dan oranglain..
Ingatkan dia mengutamakan diri sendiri baru orang lain..
Ingatkan dia bahwa oranglain bisa mencintainya setelah dia mencintai dirinya terlebih dahulu..

Dear February.. (It's okee)
Izinkan dia untuk hahahihi apapun yang buat dia bahagia selagi tidak merugikan oranglain. Karena dirinya berhak bahagia walaupun dengan hal kecil dan sederhana..
Izinkan dia untuk tetap making list korean drama, movie and something else yang buat dia relax and enjoy to watch it.
Izinkan dia untuk playing games "wormszone" kapanpun dia mau 😜
Jangan biarkan dia berpikiran dengan kehadiranmu yang ke-23 kalinya membuatnya merasa tidak pantas melakukan hal bodoh itu semua. lolπŸ˜„πŸ˜

Delapan Ribu Empat Ratus Hari.
Miliyaran kali bernafas, miliyaran kali berkedip, menangkap cahaya, dan mendengar. 
Alhamdulillah Terimakasih ya Allah. 
Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

"Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari aku dilahirkan, pada hari aku meninggal dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali” QS. 19:33