Monday, July 22

,
Kali ini aku mau ngobrolin tentang "ngobrol" lebih tepatnya ngomongin tentang "ngomong".
Pa an sih..?

Serius banget, santai aja kali hehe


Communication In A Relationship
Komunikasi dalam suatu hubungan.
Iya seberapa penting itu menurut kalian?
Kalau aku 100% komunikasi dalam hubungan itu penting.
Penting banget! Karena bagiku cara paling awal aku menilai kepribadian seseorang dari cara pertama kali dia diajak ngobrol atau diskusi.

Nah itu pentingnya membangun komunikasi yang baik dari awal interested sama seseorang atau lawan jenis.
Kalau dari awal komunikasinya gak baik dalam arti gak nyambung dan gak sepaham, gimana mau lanjut ketahap berikutnya?
Misalnya, lagi mau ngebahas Film yang baru aku tonton eh si doi malah gak nyambung bahas sampai kemana-mana ngelantur sampai ke politik misalnya. Kan udah gak klik, gak asik buat diajak diskusi, gak satu frekuensi.

Dalam hubungan juga gitu.
Aku sedari dulu paling gak bisa menjalani hubungan tanpa kabar sehari.
Walaupun sesibuk apapun itu manusia gak mungkin gak bisa sms, chat, atau miscall sehari sekali aja deh, pertanda dia nganggap keberadaan kita. Kita? iya deh Aku.
Karena menurutku di zaman sekarang manusia yang beneran sibuk 24 jam tanpa megang hp itu Nothing. Jadi itu cuma masalah seberapa penting gak nya dia dihidupmu. Kecuali misalnya sebelumnya emang ngabarin kalau ada tugas menyelamatkan Bumi yang mengharuskan tidak bisa berkomunikasi dengan siapapun selama seminggu misalnya. It's oke gapapa, demi keberlangsungan kehidupan makhluk di bumi aku rela. (Misal yaa hehehe) Yang penting ngabarin sebelumnya.

Jujur aku juga jauh lebih gak suka sama cowok yang terus-terusan megang hp dan terakhir juga ngebuatku eneg harus ngeladenin dia mulu. Yaa sebatas wajarnya aja karena kita masing-masing juga punya ruang untuk bergerak.
Kalau ngeladenin dia terus, diatur dia terus, yang ada stuck hidup mu.
Kuncinya harus ngasih kabar paling gak sehari sekali.

Ketika ada di relationship yang menuju serius, Kita dan pasangan seharusnya udah bisa berpikir rasional. Enggak lagi mikirin cinta doang.
Harus tau menikah itu untuk apa, dan tau kedepannya bakal kaya gimana.
Kudu mesti bisa punya komunikasi yang klop soal masa depan, punya satu tujuan yang sama.
Ini kunci sih menurut ku.. (sotoy banget dah)

Beda interested, beda personality, itu wajar. Karena gak ada orang yang Klop 100%.
Tapi walaupun banyak perbedaan jangan sedih. Kita bakalan tau dia jodoh kita apa engga nya ketika bersamanya kita jadi diri sendiri bukan jadi orang lain yang dia inginkan.
He/she let me to be my self but he/she push me to be better! itu sih menurutku.
Ketika bersamanya sama-sama mencoba untuk berubah jadi yang lebih baik dan terbaik baginya.
Yang penting harus pintar-pintar nyeleksinya gimana, jangan sampai juga ngejalin hubungan sama orang tempramental. Sikap abusive saat pacaran walaupun cuma bentak atau ngomong kasar, ketika menikah itu bisa jadi lebih buruk loh. Malah bisa ke physical abuse.
Orang yang awalnya udah biasa ngebentak, ngomong kasar, dan juga orang yang terbiasa buat berbohong walaupun hal kecil. Jangan ngarep deh bisa berubah ketika menikah, yang ada makin parah tempramentnya, makin parah bohongnya. (Semoga Tuhan jauhkanYou deserve better!

Dulu zaman SMA nilai cowok selalu dari fisiknya, gapapa deh otaknya kosong, ngomongnya kasar,  tapi dia ganteng dan Famous.
(Najis banget deh dulu hahaha)
It's oke zaman Abege mah bodohnya natural gapapa dong, bebas.
Nah ini fase yang aku rasain sekarang, Fase dimana fisik nomor sekian,
Dan lebih mentingin pribadinya gimana, satu frekuensi obrolan apa engga.
Karena ya itu, kalau udah tua nanti, saat udah gak bisa apa apa, yang kita bisa lakuin cuma ngobrol. Kalau udah gak nyambung dari awal, ya bikin jengkel, malah kesel sendiri jadinya.

Tapi balik lagi, satu frekuensi. Komunikasi itu penting banget.

****

Ternyata orang yang tepat buatku adalah orang yang bisa diajak untuk diskusi dan ngobrol tentang semua hal apapun itu.
Yang gak pernah berasa ngabisin waktu ber jam-jam cuma buat ngobrol dan diskusi dari yang serius sampai yang absurd itu nyaman aja kalau dibahas selagi sama dia.
Fisik itu akan memudar pada waktunya. Sedangkan kalau misalnya nyari orang yang dari awal bisa buat ngobrol apa aja, bisa mau untuk berkembang sama-sama, itu tuh sampai kapanpun akan longlast.

Semoga kedepannya bisa menjalin komunikasi yang lebih baik.