Monday, December 31

,

Alhamdulillah tahun ini penuh nano-nano kehidupan yang tidak akan pernah terlupakan. Berbeda dari setahun lalu yang diisi dengan kegalauan perkara ditinggalkan dan meninggalkan. (Apasih ini kok jadi curhat??)
Tahun ini penuh tantangan, perjuangan, pengorbanan, emosi dan air mata. Lebaay. Tapi seriuss!

Jadi salah satu peristiwa besar dalam hidup ku yang terjadi di tahun ini adalah aku sudah wisuda sodara-sodara. Alhamdulillah wis udah selesai perjuangan 4 tahun selama ini.




Perjuangan selama 4 tahun ini tidak akan terwujud tanpa dukungan orangtua tercinta dan sahabat-sahabat yang luar biasa dibelakangku.
Dan aku selalu percaya bahwa orang-orang yang saling bertemu adalah orang-orang yang memiliki tujuan yang sama. Aku ingin kuliah di STT Politeknik Poliprofesi Medan, maka aku akan dipertemukan dengan orang-orang yang akan kuliah di kampus tersebut. Meskipun dengan cara dan alasan yang berbeda-beda pada akhirnya tujuan kita tetap sama, yaitu ingin menimba ilmu dan menjadi seorang sarjana. Dan selama perjalanan 4 tahun ini Alhamdulillah aku bertemu dan mengenal makhluk-makhluk yang luar biadap biasa yang semuanya tidak bisa kusebutkan satu per satu.

Salah satu diantaranya adalah Windi Yunita, S. Kom (Sarang KOMpor)
Alhamdulillah dari awal nginjak kampus dipertemukan dengan makhluk ini. Aku gak mau ngucapin terimakasih panjang lebar karena udah ku ucapin dibagian kata pengantar skripsiπŸ˜ƒ You know that. Selama pengerjaan skripsi ini paling banyak nguras emosinya, ego masing-masing diuji dan kita berhasil melewatinya. Alhamdulillah..

Deskripsi tabiat Windi Yunita

Sengaja dibalek biar beputar hp kelen πŸ˜ƒ 
Nih anak mulutnya lancip, keras kepala! Sekali gak tetap enggak. Kalau udah ngamok tampangnya kayak emak-emak ditinggal merantau. Tapi percayalah hatinya selembut tahu, paling peduli sama kawan, paling cemburuan jugak kalau kawannya main sama yg lain, Paling sabar betekak samaku perkara gak bisa bedain mana depan, kiri, kanan kalau udah dalam gedung hahaha 😁😁 Paling cepat ngalikan duit melebihi kasir indomaret (ratu kalkulus),  Dia selalu narek tanganku kalok mau nyebrang, selalu ketakutan nengok orang gila, tapi dia gak pernah sadar kalau dirinya lebih dari orang gila πŸ˜‚

Yang kedua ada Wulan Dwika Putri S.Kom (Sarjana KOMpor)
Ini kakak keduaku tapi dia ganjil. Bersyukur kenal dia karena kalau kemana-mana berasa diprotect sma polwan 😁 Dekat dari semester pertama dan diabsen nama kami ber-urut
Ulfatu Wirdah
Windi Yunita
Wulan Dwika Putri
Selalu satu kelompok mata kuliah praktek (kelompok biang keladi).
Sempat jauh karena gak ngambil satu program skripsi yang sama. Sama-sama sibuk dan fokus sama urusan masing-masing.
Tapi dia gak betah jauh lama-lama dari aku dan windi. Yekaaan..πŸ˜‚πŸ˜

Deskripsi tabiat Wulan Dwika Putri



Kalau nih anak gak bisa ditebak. Serius kadang gak ngerti sama tabiatnya
Kalau lagi gak enak ati kebanyakan diam. Gak ada takutnya sama orang, apalagi orang yang pake topeng.
-Istri halu nya Boboboy
-Ratu Bully
-Rossinya Trans
Paling gampang diajak kemana-mana asal ada duitnya.

Dan species terakhir ada belacan tunu nurdiah dan mawadah πŸ˜‚πŸ˜
Mereka seperti gulai tanpa kelapa kurang lengkap kalau gak ada makhluk-makhluk ini πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
Sekelas dari semester awal sampai akhir.



   
Deskripsi tabiat Nurdiah, S.Kom (Sarjana Kombur)
 - Manusia paling selow seantero jagat raya
 - Kata-katanya paling sering ditiru karna logat melayunya yang khas (product pantai gemiπŸ˜‚πŸ˜
 - Paling sering kondangan
 Masih banyak lagi sebenarnya ntar gak cukup satu artikel ngebahas dia semua hahaha πŸ˜‚πŸ˜

 Deskripsi tabiat Mawaddah, S.Kom (Sarjana Kombur)
Gak jauh beda sama diah karna mereka satu species sama-sama mamalia πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
 -Manusia paling sibuk yang gak jelas apa sibuknya
 - Kalau udah hampir gila dibuat tugas gak bisa bedain mana freshcare mana lipstick
 - Ratu pesbuk 😁😁

                                                          
Dan teman-teman lainnya yang mengenaliku secara sekilas maupun pribadi yang tak bisa ku sebutkan satu persatu. Aku mengucapkan selamat buat kita semua karena tujuan kita sudah sampai. 
Saatnya untuk bersiap-siap ke tujuan berikutnya. Orang-orang baru menanti untuk kita temui, tantangan baru mulai bersiap didepan mata.
Selamat datang di dunia orang dewasa. Dunia orang-orang yang sabar membenarkan orang yang salah. Dunia orang-orang yang sanggup mengatasi masalah tanpa marah-marah. Bukan tentang seberapa besarnya pencapaian ataupun prestasi tinggi yang telah kita dapatkan selama perkuliahan, tapi tentang siapa yang paling banyak memberi manfaat bagi orang-orang disekitar.
Semoga gelarnya gak mubazir.. Aamiin 😊

                                                             *******

Akhirnya kita akan sama-sama menghilang

Masa itu akan segera tiba, dimana chat yang biasanya setiap hari kini menjadi sepi
Masa itu akan segera tiba, dimana kita hanya fokus pada masa depan yang akan dituju sendiri-sendiri
Masa itu akan segera tiba, dimana saling mengirim foto selfi berubah menjadi foto bayi 😁
Masa itu akan segera tiba, perbincangan kita tidak lagi tentang tugas-tugas setiap hari, namun sibuk mencari diskon hanya untuk sekedar dapur terisi

Akan hilang part hidup yang sangat membahagiakan
kau atau aku akan hilang pada keseharian, tidak lagi saling menjadikan sandaran ternyaman, karena sudah ada prioritas yang lebih membahagiakan dan harus dibahagiakan

Kita sama-sama akan menjadi saksi bahwa ada perubahan yang sangat cepat, sedih yang hilang menjadi riuh tawa ketika bersama, lugu yang menjadi lucu, luka yang menjadi ceria setelah dibasuh ledekan mereka.
Dan ke-anggunan berhasil kita capai setelah kisah yang memaksa kita sejenak menggunankan otak dan otot.

Bahagia itu bisa mendewasa bersama

                                                                 

                                           Terimakasih 2018
Kediaman 31 Desember

Tuesday, October 2

,
Sebenarnya malu mau ngomongin ini, karena masih terlalu jauh. Tapi gak ada salahanya untuk dibahas ya kan.
Tentang kawin pernah diomongin juga disini. Iyaa kayaknya blog ini demen amat ngomongin kawin. Syukur masih ada yang nyimak hehehe..

Sama seperti perempuan pada umumnya aku juga punya dream wedding yang kepengen aku wujudkan kalau one day aku menikah nanti.


Hal yang paling pertama dan yang paling penting di pernikahanku adalah :

1. Calom suami yang tampangnya kayak kim soo hyun tapi muslim.
(Ditabokin berjamaah)
Agak repot yaa kalau calon suaminya kagak ada atau belom ready tapi udah ngurusin hari H. Jadi pastikan dulu si calon suaminya ada baru kita atur.
Kalau masih tahap ngayal mah sah-sah aja yekan.
Btw, aku ngefans banyak aktor korea tapi cuma sama si abang kim so hyun ini yang kelope-lope! Kalau liat doi bawaanya lagi memandang masa depan aja.




Berhubung si calon suami masih wajib militer jadi belum bisa diskusi banyak soal pernikahann masa depan kami ini. Whuahahah aamiin-in kali siapa tau Allah mengizinkan, yang lokal juga gapapa kok asal mirip. Maksa banget ih!

2.  There are only two wedding dresses
Yas cukup 2 aja. Pertama gaun putih sederhana yang syar'i buat akad. (Haasek udah ngomongin akad ah)
Nah yang kedua pengennya sih hanbok tapi dipikir-pikir ntar orang kondangan pada aneh lagi ngeliatnya. Jadi baju adat Melayu aja deh.
Kenapa cuma 2?
Karena aku pengen akadnya diwaktu sore sebelum Ashar dan resepsinya setelah maghrib sampai jam 10 aja.
Simple but elegant gak mau ribet soalnya.

3. Kibotnya Band Mocca


Yaelah kibooot??  Band penggiring lah ya lebih tepatnya. Karena aku suka sangaaat lirik dan nada lagu-lagu mocca yang emang pas buat ngenakin kuping. Jadi gadak salahnya kan ngundang Mocca sekalian mereka reunian.
(Ya kali dibayar pakek nasi bungkus)
Kalau gak bisa, Westlife juga boleh reunian kok, sekalian nyumbang lagunya My Love dan Shane Filan - Beautiful In White buatku pas selesai akad.
(Ngelunjak nih anak ngayalnya)
Tapi kalau sang suami mau mengeluarkan suara emasnya aku pengen dinyanyiin lagu Everything I Do-nya Bryan Adams, dan setelah itu kita berduet lagunya Shania Twain- From This Moment. Maka sempurnalah hari pernikahanku kelak.
(Disiram kuah indomie biar sadar)

4. Dish food
Aku gak berharap banyak soal makanan karena aku terlalu pemilih untuk urusan makanan. Kalau ngikutin seleraku ntar orang-orang pada gak makan. Jadi biarlah itu jadi urusan orang dapur. Tapi aku suka segala macam mie! Terutama mie rebus dan mie aceh wajib ada yaa.

5. First impression in talkshow video
Yang pernah nonton series thailand atm error 2 pasti tau adegan sua dan jib pas episode terakhir diwawancarai disatu video yang isinya gimana masing-masing perasaanya, dan harapan apa yang pengen dibangun setelah mereka menikah. Yaa kurang lebih gitu laa.
Aku juga kepengen ada video tentang gimana pertama kali kenal, apa yang ngebuat yakin satu sama lain dan memutuskan untuk menikah, dan pertanyaan aneh lainnya.
Durasinya 15 menitan aja, ntar diputerin berulang-ulang sampe tamu yang nonton pada bosen.
Tujuannya biar orang-orang pada gak nanyak lagi "kenalnya dimana?",  "latar belakangnya apa?", "rumusan masalahnya apa?" *loh efek skripsinya kok masih ada?*
jadi yang dibahas bisa topik lain.
(Oke, jodoh mana jodoh???) Wkwkkwk

6. Spot selfie and wefie
Aku mau nanti pelaminannya sederhana aja yang cukup buat kebutuhan album photo.
Pengennya sih temanya kayak garden wedding gitu karena aku juga nanti kepengen bebas bergerak nyamperin para tamu dan ngobrol-ngobrol bersama sang suami. Jadi gak harus berdiri lama kayak murid yang ngantri salaman sama guru pas mau bubar kelas.





Tapi realistis aja lah yaa kalau dipikir-pikir gadak taman yang pas juga di daerah yg semerawut ini.
Kalau masih keukeuh bisa aja sih nyulap pekarangan rumah mulai dari sekarang nanamin pohon-pohon, nebangin rumput-rumput liar. Tapi mustahil ya nunggu pohon tumbuh baru kawin, ya kecuali numbuhin kaktus. Gak mungkin dong! Terus aku harus ottokke, jodoh??


******
Kayaknya segitu aja ngayalnya, sisanya standar impian para perempuan pada umumnya kok.
Ayo yang mau nambahin atau sharing dream wedding versinya sendiri silahkan.. :)))

__nyampak buket bunga__

Monday, June 25

,
Ucapan itu adalah doa dan penyematan sebuah nama itu adalah harapan dan doa yang diberikan orangtua kepada sang anak.
Begitupun dengan memulai suatu usaha atau kerjaan. Contohnya kalau dijalan pasti sering ngeliat angkot atau mobil truk yang dibemper belakangnya ada tulisan "Doa Ibu", "Rezeki Anak Soleh" or something else..
Kalau petani kedelai punya Malika yang dibesarkan seperti anak sendiri kalau ayahku punya Rezeki Baru yang juga dibesarkan seperti anak sendiri. Tapi Rezeki Baru ini anak yang tidak dimasukkan ke KK yess.

Okee jadi Rezeki Baru ini dirawat dan diasuh ayah sejak zamannya apitson yang kini telah berganti nama jadi balsem, zaman iklan RCTI yang masih jualan sembako lewat sampan di sungai. Intinya udah lama kali laa.

Sebelum Rezeki Baru ayah juga punya anak namanya Cahaya Indah yang dirawat sebelum aku dilaunchingkan.
Tapi sayangnya Cahaya Indah ini tidak bertahan lama.
Dipenghujung kepergian Cahaya Indah ayah langsung memutuskan untuk merawat anaknya yang baru dengan menyematkan nama Rezeki Baru. (Drama banget bahasanya)
Alhamdulillah sampai sekarang Rezeki Baru masih bertahan.

Tentu aja bukan hanya peran ayah sendiri dalam merawat dan membesarkan "anaknya". Rezeki Baru ini juga punya banyak "baby sitter"dari dulu sampai sekarang. Dari banyaknya baby sitter cuma segelintir orang yang bertahan sampai waktu yang lama untuk bantu ayah ngerawat Rezeki Baru ini.
Tapi disetiap pertemuan pasti ada perpisahan kan? Dan disetiap pertahanan pasti ada perasaan ingin menyerah.

Dan hari ini Rezeki Baru kembali ditinggal sama baby sitternya yang paling hangat dan nyaman menurutnya. Yees everybody know her. The girl with good attitude and humble yang emang pas jadi pawangnya Rezeki Baru. Yes she is the one and only Khanisa Ajiba alias Nisa Sabyan wkwkwk.

Jujur aja sebenarnya aku gak rela begitupun juga Rezeki Baru terlebih ayah.
Tapi seperti yang sudah aku bilang tadi bahwa tiap pertemuan pasti ada perpisahan dan disetiap perasaan yang ingin bertahan pasti ada rasa ingin menyerah. Tapi aku yakin alasan nisa pergi bukan karena menyerah apalagi bosen. Bukan! Tapi karena kelembutan hatinya yang memilih untuk beristirahat sementara. (Jangan pergi)

I can't say anything too much karena aku gak mau ini jadi yang terkahir kalinya.

Hanya saja untuk selama ini aku ucapin terimakasih banyak untuk Nisa Sabyan.. i mean, Khanisa Ajiba yang 5 tahun terakhir ini udah jadi bagian Rezeki Baru. Yang selalu bela ayah kalau ada sales-sales nakal minta dicubit. Makasi juga udah mau jadi temenku diskusi dalam segala hal dari ngomongin agama sampai drakor selalu nyambung. Dan yang paling berkesan terimakasih udah mau ngerawat Rezeki Baru yang beberapa tahun terakhir ini emang lagi sakit, you know that. Doain biar cepat sembuh supaya bisa bertemu kembali.

Aku beneran syediih
 (︶︹︺)

Saturday, June 9

,
Saat kuliah ditanya, kapan wisuda?
Selesai wisuda ditanya, kapan kerja?
Dapat kerjaan ditanya, kapan nikah?
Setelah menikah ditanya, kapan punya anak?
Anak udah gede ditanya, kapan punya mantu?
Udah dapat mantu ditanya, kapan gendong cucu?
Dan pertanyaan kapan-kapan seterusnya tidak akan pernah berhenti ditanya sampai upin-ipin tamat TK.
Yaa memang seperti itulah siklusnya kehidupan manusia yang jika aja sedikit terlambat dari perputaran manusia normal lainnya, bersiaplah untuk dibombardir dengan pertanyaan kapan, kapan dan kapan itu!

Dan dari segala rentetan pertanyaan, jujur aja pertanyaan KAPAN NIKAH inilah yang bikin bulu kuduk merinding bagi para jomblo fisabilillah diluar sana termasuk aku. Horrorable!

Sebenarnya aku perempuan yang sangat ingin menikah di usia muda. Dulu.. I thought, no, I mean, aku pengen nikah diumur 20 atau paling tua 23. Sekarang, aku dipertengahan umur 20 and 23 but the desire is gone, somewhere I don’t know.
Rasa-rasanya untuk menikah diumur yang sekarang aku belum yakin bisa siap.
Ya kecuali ada bule muslim yang taat rajin sholat, sayang keluarga, penyabar, penyayang apalagi tidak merokok, rajin kerja dan rajin sedekah tetiba datang nyamperin ke rumah terus ngajakin nikah. Of course i'll say Yess..!
Wkwkkw bercanda yaa
(kalau ada juga Alhamdulillah banget)



Oke back to the topic KAPAN?
Wallahualam..


Nyatanya pernikahan itu menurut seorang yang belum pernah menikah ini tidak mungkin segampang itu kan?
Tidak mungkin oke main bungkus aja. 
Karena pernikahan itu nggak se "kacang" pacaran, pernikahan nggak seenteng itu. Dan nyatanya lamanya pacaran tidak menjamin keawetan rumah tangga itu sendiri. (Bagi kaum pacaranisty yang belum siap menikah sudahlah mending belajar memantaskan diri aja deh dulu)


Se-sok tau-an aku pernikahan juga bukan peralihan daripada pacaran mending nikah. Maksudnya yaudah nikah aja deh daripada pacaran jelas haramnya. Memang bener, tapi alasannya itu nggak apple-to-apple menurutku. Esensi pernikahan itu akan hilang jika pernikahan ini sendiri menjadi pengganti daripada pacaran. Padahal di dalam pernikahan itu ada sebuah nilai besar yang harus dijaga yaitu "BERTANGGUNG JAWAB". (sengaja di capslock biar jelas)

pernikahan adalah sebuah upacara sakral penyerahan tanggung jawab antara seorang ayah kepada seorang suami yang disaksikan oleh Allah dan para malaikat. Yaa se-crucial itu. Padahal dulu aku sempat menganggap perkara sekali seumur hidup ini In Sya Allah adalah perkara enteng dan jujur aku menggampangkannya. Cuma nyebut Saya terima nikahnya dengan mahar bla bla bla.. And then SAH!


Pastinya untuk menggabungkan dua anak manusia dengan latar belakang yang sangat-sangat jelas berbeda bahkan bisa jadi bertolak belakang itu, gimana caranya agar bisa jadi satu visi dan misi.
Dan semakin kesini, semakin aku berfikir lagi bahwa menyatukan keduanya itu tidak mudah, terlebih lagi di usia yang terhitung muda. Tapi bukan berarti aku meratakan semuanya bahwa yang muda belum siap menikah. Bukan gitu yaa.. At least, kembali ke pribadi masing-masing yaa. Karena setiap individu punya penilaian dan sudut pandang sendiri.

Menikah tidak semudah membeli gorengan dan tidak sesulit mencari tabung gas 3 kg di bulan puasa ini.
jangan karena terus-terusan dibombardir pertanyaan kapan, kapan dan kapan itu menjadikan kita terburu-buru dalam melangkah. 
Bagi yang siap menikah dalam waktu dekat silahkan aku dukung dan doakan semoga sakinah, dan yang belum siap menikah bersiap-siaplah menyiapkan jawaban terbadas menjelang H-5 Lebaran.



(salam jomblo pasrah akan takdir Allah)


Thursday, April 19

,
Beberapa hari belakangan ini aku memang mengurangi waktuku bersama "hengpon jadulku". Selain karena memang faktor semester tua yang mewajibkan harus kudu mikir banyak buat skripsweet.
Jadi, demi penunjang kelancaran berlangsungnya proses penggulatan skripsweet ini, maka aku memutuskan untuk mengurangi dunia perhengponan.

Mengurangi ketergantungan pada smartphone khususnya media sosial bagiku sebagai manusia yang hidup di era millenial ini sungguh prestasi.
Bahkan aku berharap suatu hari nanti aku benar-benar bisa melepaskan diri dari dunianya si Maya ini.

Ternyata mengurangi dunia perhengponan rasanya tidak ada yang kurang bahkan hidup terasa aman-aman aja. Lebih fokus kalau diajak ngomong sama makhluk nyataπŸ˜„
Dan yang lebih wow nya lagi, buku-buku di lemari yang udah kebeli beberapa bulan yang lalu bahkan ada yang bertahun lamanya finally kebaca juga. YeaaayπŸ‘

Jadi pertanyaannya hidup tanpa hp aku bisa atau tidak?

Jawabannya, Tidaaaak! 😁

Untuk zaman sekarang kayaknya kalau gak punya hp bakalan susah deh. Mau ngubungin Dosen lewat apa? Masa iyaa harus surat menyurat lagi, atau telepati via alam ghaib.
Kalau hidup tidak punya media sosial masih bisa.
Tapi paling tidak punya hp nokia yang cuma buat telpon dan sms, okelaah.
Sebenarnya kepikiran sih mau gantiin "si Samsul" (hengpon yang tak terlalu pintar)
Dengan Nokia zaman baheula πŸ˜ƒ
Tapi nanti aja deh tunggu jadi ibu rumah tangga kali yaa. Pake hp cuma buat ngubungi suami dan keluarga aja. (Lol πŸ˜‚)

Baiklah kembali kejudulnya kenapa ngomongin hp?

Jadi ceritanya aku baru nyelesain marathon drakor Reply 1988 yang sungguh sangat
T E R L A M B A T untuk ditonton. Ibarat kata udah basi buat diceritain ke orang-orang. Tapi gapapalah aku bakal ceritain sedikit bagi yang belum tau.

Bagi yang gak suka sama cerita lebay dan fantasy ala drakor, tenang drama ini tidak ada sosok chaebol songong gila harta dan upik abu yang menderita seperti drakor kebanyakan.
Cukup ringan untuk ditonton bagi anak semester tua sepertiku, disaat mata sudah lelah melihat tarian coding di android studio, dan susunan kata perkata di word.
Reply 1988 cukup buat jadi hiburan.

Yang belum nonton buruan nonton gih.. nanti keburu tua loh.
Tontonable!
https://id.pinterest.com/
Dan yang udah pada nonton pasti tau ini drama punya segudang pesan moral yang bisa dipetik. 
(Bunga kali ah dipetik)

Tapi beneran chingu...
Drama ini mengangkat kehidupan tahun 80-an di Korea Selatan yang ternyata gak jauh beda sama kehidupan madesu (masa depan suram) di Indonesia, misalnya tempat cuci piring duduk, sedotan minyak lampu, dan kehidupan ortodok lainnya.
Dan yang paling buatku berkesan adalah ikatan kebersamaan antara keluarga, persahabatan, dan para tetangga begitu solid.

Jujur aku sempat dibuat iri dengan kehidupan masa mudanya sung duk sun di tahun 80-an. Zaman dimana acara tv dan radio jadi hiburan, walkman jadi teman tidur.
Kehidupan yang sangat sederhana dengan hidup yang jauh lebih berwarna.

Ingin rasanya ku hidup di zaman baheula tanpa adanya teknologi modern seperti saat ini.
Mungkin hubungan antar orang-orang terdekat jauh lebih bermakna ketimbang sekarang.

Ntah kenapa aku merasa kehidupan dengan teknologi yang super canggih saat ini makin membuat manusia kehilangan jati dirinya.

Hematnya menurutku, kita sebagai manusia yang hidup di zaman modern ini seharusnya punya penilaian lebih tinggi pada hal-hal kecil.

Misalnya hal kecil seperti basa-basi pada orang sekitar bukan basa-basi gak guna di dunia maya.
Setidaknya basa-basi bisa bikin hal besar semacam pertemanan kekal lebih lama.

Bayangin betapa banyaknya saat ini orang yang ngeremehin basa-basi misalnya pada lingkungan tetangga yang jarang bertegur sapa meskipun jarak rumah sejengkal, pada hubungan pertemanan yang kebanyakan sibuk dengan gadgetnya masing-masing dibanding teman ngobrolnya disamping, hubungan orangtua dan anak yang tidak dekat meskipun serumah.
Ntah lah.. yang jelas aku iri dengan kehidupan ala 80-an sung duk sun cs yang tak mengenal gadget.

Selain menceritakan kehidupan tanpa mengenal dunia per-gadgetan. Yang paling ngebuatku ngakak so hard di drama ini adalah disaat adegan berantemnya kakak beradik sung duk sun dan sung bo ra. Hahahha asli mirip kayak aku sama kakakku.
Si kakak sung bo ra yang pintar tapi hatinya dingin kayak vampire :D
Dan si adik sung duk sun yang bodoh dan kelewat ceroboh.
Aku benar-benar ngerasain gimana hidupnya sung duk sun yang selalu ngalah sama kakaknya. Yang rela ulang tahunnya dirayain barengan sama eonninya karena cuma beda hari. Sama percis kayak aku sama kakakku yang hari lahirnya cuma beda seminggu. Berantem gara-gara pakaian, berantem gara-gara ngomong kasar pake "Kau" ke kakak. Hahahha senasip samaku si sung duk sun ini.
(Rate : 9,7/10)

**************

Belakangan ini sebenarnya ada banyak hal yang pengen aku tulis. Tapi berhubung satu dan lain hal alias otak udah mentok di skripsi.
Jadilah, tulisan yang unfaedah dan absurd ini untuk diposting sebagai wujud rasa kehadiran diri ngepost sebulan sekali.πŸ˜πŸ˜„

Friday, March 23

,
Pernah gak ada orang yang kena hipnotis setelah sadar barangnya dicuri, dia malah senang jadi korban?
Atau ada gak orang yang ditipu ratusan kali dengan orang yang sama, eh malah gak sadar-sadar juga?

Yaa pasti gak ada orang yang ikhlas kena tipu setelah sadar. Pasti yang ada nyesal, gak terima, kapok dan lain sebagainya.
Baiklah, coba dianalogikan dalam kehidupan dunia ini.
Bukankah semua yang ada di dunia ini hanyalah tipu daya?
Bukankah saat ini kita dalam keadaan sangat sadar bahwa setan selalu mengotak-ngatik hidup ini agar kita selalu termakan tipu dayanya?
Lantas kenapa kita masih ikhlas ditipu?
(Tepuk dada tanyak hati)

Sebenarnya apa yang aku jelaskan sudah tercantum dengan gamblang didalam Al-Quran. Dibeberapa ayat, Allah SWT memberi petunjuk bahwa dunia ini hanyalah sesuatu yang menipu dan penuh senda gurau.

Allah berfirman....

"Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?" (QS. Al-An'Am: 32)

"Dan tinggalkanlah orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai main-main dan senda-gurau, dan mereka telah ditipu oleh kehidupan dunia...." (QS. Al-An'am: 70)

"Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main. Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan, kalau mereka mengetahui." (QS. Al-Ankabut: 64)

"Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah permainan dan senda gurau. Dan jika kamu beriman serta bertakwa, Allah akan memberikan pahala kepadamu dan Dia tidak akan meminta harta-hartamu." (QS. Muhammad: 36)

-----------------------

Jadi, apakah kita tidak boleh mencintai dunia beserta isinya?
Boleh... Boleh sekali, itu fitrahnya manusia.
Yang tidak diperbolehkan itu jika kecintaan kita kepada dunia melalaikan kita dari urusan akhirat.

Aku pernah baca tentang waktu yang sebenarnya kita jalani di dunia ini seandainya saja kita hidup sampai berusia lebih kurang 70 tahunan maka hitungan Allah (hitungan hidup di akhirat) itu cuma 1,5 jam.
Iyaa, kita cuma hidup 1,5 jam disini. Itupun kalau usia kita sampai 70 tahunan, gimana kalau kita hidup cuma sampai 20 tahunan, 30 tahunan, 40 tahunan, atau bahkan masih kecil sudah berpulang. Subhanallah, mungkin hanya hitungan menit bahkan detik bagi Allah SWT.
Kalau kata mamakku, kita hidup di dunia ini ibarat jalan-jalan ke Mall cuci mata sebentar lalu pulang.
Iyaa sesingkat itu! Seperti musafir yang berteduh sebentar dibawah pohon lalu kembali melanjutkan perjalanannya.

Jadi sekali lagi jangan sampailah kita kena tipu dayanya iblis dalam urusan mengejar dunia.
Seringkali kita berlomba-lomba saling memperkaya diri hingga lupa memperkaya amal, sibuk memoles penampilan hingga lupa memperindah iman, sibuk mendapatkan pengakuan, pujian dan hal-hal lainnya yang membuat dunia menjadi prioritas, menjadi tolak ukur kebahagiaan manusia. Hingga lupa tujuan utama kita sebenarnya untuk akhirat dan kehidupan dunia ini hanyalah fasilitas untuk mengejar kehidupan bahagia yang hakiki (surga-Nya).
.
.
.
.
Tulisan ini sebagai pengingat untuk diriku dan kita semua karena kehidupan tak lepas dari itu. Semuanya hanya serba sebentar.
Dan untuk segala sesuatu yang bersifat sebentar, janganlah berlebih-lebihan.
Air mata kita yang selalu kita habiskan untuk luka dan kepergian minimal, sisakan untuk kesalahan-kesalahan yang kita perbuat.
Sementara saja mari kita menjadi orang yang baik, orang yang senantiasa berdzikir dan beristighfar.

Terimakasih telah luangkan waktunya untuk membaca. Semoga Allah SWT kuatkan hati dan iman kita.

Munajat sang fakir ilmu 5:05 PM

Thursday, February 8

,
Ada banyak cerita dan kisah tentang titik balik seseorang ke kehidupan yang buat ia merasa lebih tenang dan titik balik itu disebut Hidayah.
Ada yang tertarik mendengarnya dan ada yang tidak peduli tentangnya.

Sebenarnya aku mau cerita sedikit tentang awal mula ketenangan jiwa yang Aku rasakan.
Aku menyebutnya "Taat Terindah".

Ceritanya gini, iya cerita aja dulu kita ya. (Itupun kalau kalian mau dengar😁)

Jadi, dulu itu aku sekolah dari SD sampai SMA di sekolah yang umum. Diantara keluargaku cuma aku sendiri yang sekolah umum, yang lain sekolah agama. (Cengkal sih jadi anak)
Tumbuh seperti remaja pada zamannya dengan pola pikir agama ala kadarnya.
Islam yang ku jalani dulu hanya sebatas sholat selagi sempat, ngaji kalau disuruh, dan puasa karna baju lebaran.
Iya begitu jahilnya aku dulu.

Sempat dulu aku dinasehatin sama Ayah jangan sampai jadi Islam Liberal karena debat kecil masalah FPI sama Ayah, yang menurutku pada saat itu ormas agama yang kasar.
Aku ngerasa biasa aja kalau banyak orang yang berbuat maksiat karna itu urusan dia dengan Tuhan.
"Yaudah sih kalau mereka mau ngejudi, ngerampok, atau berzina, biarin aja gak perlu dicampurin toh yang rugi mereka sendiri". (Jahilnya aku dulu😒)

Padahal kalau kita ngebiarin orang terus-terusan sesat dan maksiat, yang ngerasin dampaknya bukan cuma mereka yang berdosa tapi kita.
Kalau Allah udah murka di suatu negeri, yang ikut ngerasain azabnya Allah siapa kalau bukan kita?
Apa belum cukup kisah kaum Nabi Luth yang Allah binasakan di Kota Sodom?
Atau perlu di ceritakan lagi tentang kemurkaan Allah kepada Firaun dan pengikutnya yang Allah tenggelamkan di Laut Merah?
Naudzubillah, jangan sampai Allah murka kepada kita dan jangan sampai kita menjadi orang-orang yang melampaui batas.
(Nope. Never have)

Kalau sekarang masih gak suka sama FPI jadi termasuk orang yang bodoh lah aku.
Astaghfirullah...

Ternyata Islam yang ku jalani dulu tidak pernah membuatku tenang!
Sholatku hanya karena dipaksa sama orangtua bukan atas dasar kewajiban haknya Allah.
Ngajiku hanya sebatas bacaan bukan menjadi pedoman.
Begitu juga dengan puasaku dulu hanya sebatas menahan lapar dan haus bukan karena belajar menahan hawa nafsu.
Tentang hijab pun masih seperti kulkas yang sering ditutup dan dibuka.

Alhamdulillah atas izin-Nya sekarang aku jauh lebih mengenal agamaku dengan baik.

Sejak kapan?

Sejak aku sadar bahwa aku tidak boleh terus-terusan menjadi orang yang awam. Apalagi awam dengan agama sendiri.

Sejak aku sadar bahwa batu nisan bukan cuma diperuntukkan kepada orang yang sudah tua.

Dan sekarang alhamdulillah aku sadar, bahwa sholat bukan sekedar bacaan dan gerakan.
Nikmat dan ketenangan didalam sholat itu MAHAL dan tidak pantas dibandingin dengan nikmatnya karokean yang katanya bisa menenangkan pikiran.
Dulu ninggalin sholat biasa aja. Alhamdulillah sekarang Allah kasih perasaan gelisah dan galau kalau belum sholat. (Baiknya Allah rindu kepada kita setiap saat)
Bukan Allah yang butuh kita untuk sholat menyembahnya. Tapi kita lah yang selalu membutuhkan-Nya.

Dan sholat juga wujud rasa syukur dan tempat kembali segala rasa seorang hamba kepada sang penciptanya. Seperti rasa cinta, sedih, bahagia, kecewa, bimbang, gelisah tak terarah, apapun itu sholatlah obatnya.
Jadi kalau urusan sholat saja kita anggap  sepele, bukankah kita sangat pantas disebut manusia yang sombong?
Jangan sombong-sombong yaa.. apalagi sombongnya sama Alllah, jangan yaa.

Begitupun dengan hijab sebagai kewajiban muslimah yang harus kita patuhi.
Allah teramat sayang kepada kita dengan hijab yang menjaga kehormatan kita sebagai perempuan. Allah saja sayang dan peduli dengan diri kita, kenapa kita tidak??

Pernyataan lucu tentang hijab yang mengatakan "hijabin hatinya dulu baru kepalanya" , "mendingan gak berhijab daripada pake hijab tapi hati masih kotor". Astaghfirullah..
Pernyataan itu pasti sering kita dengar.

Kucing aja bisa ngebedain mana daging dan mana tulang.
Yaa masak kita sebagai manusia gak bisa ngebedain mana baik dan mana yang buruk. Satu hal yang aku tau, wanita baik pasti dia berhijab. Masalah akhlaknya buruk biar menjadi urusannya dengan Allah. Kita tidak pernah tau iman seseorang bisa jadi dia jauh lebih taat daripada kita setelah Allah kasih hidayah. Doakan saja😊

Kita tidak perlu menghakimi hidup seseorang. Baik itu masa lalunya yang kelam bahkan hina. Biarlah itu menjadi urusan sang pencipta.
Biarlah Allah bekerja dengan cara yang misterius. Kadang keras, kadang lemah lembut, kadang dengan air mata, kadang dengan kebahagiaan, kadang dipaksa, atau karena pilihan.
Hidup selalu menarik untuk di ikuti.
At the end of the day my "spritual journey" brought me here.
Alhamdulillah.

Karena sungguh aku sangat sadar kalau aku sangat bodoh dan tidak sempurna. Jauuuuh dari sempurna dengan segala kebodohan, kekurangan dan kesalahan yang telah aku perbuat baik disengaja maupun tidak sengaja. Aku cuma orang biasa yang kadang bisa benar dan saaangat bisa salah. Aku adalah salah satu orang yang Allah kasih kesempatan untuk belajar dan menurutku belajar bisa dimana saja dan dengan siapa saja selagi ada kemauan.

I love Allah and my faith is Islam, has always been Islam and i hope when i die di mata Allah SWT. Aku dianggap menjadi "Ulfatu Wirdah" yang terbaik di mata-Nya.
Aamiin...

Apakah aku pantas masuk surga?
Biarlah itu menjadi urusan-Nya. Aku rasa tujuan akhir semua manusia ketika mati untuk masuk surga. Dan gak ada juga manusia yang punya cita-cita mati masuk neraka kan?? 😁
Yaa mudah-mudahan kita semua In sya Allah masuk surganya Allah, berkumpul di surga bersama orang-orang yang kita sayangi di dunia.
Bukankah itu puncak dari nikmat terindah setelah taat terindah?

Masya Allah.. ❤

Sunday, January 7

,
The Candu is ketagehan, keselokan, kemarok and etc...
Menurut KBBI....
gak tau lah dan gak mau tau jugak😁

Kenapa candu? Karena coba-coba.
Kenapa coba-coba? Karena penasaran.
Kenapa penasaran? Karena kepo.
Kenapa kepo? (Isi sendiri)

Ngomongin candu btw aku bakal ngomongin canduku dengan drakor πŸ˜‘ (iyaaa drakor lagi drakor lagi)

Sebenarnya awal mula candu ini gara-gara kak kiki! (The one and only my sister).
Kalau aja laptopnya suci dari drakor dan variety show korea.
Mungkin sampai sekarang aku gak bakal tau siapa lee min ho, kim soo hyun, song jong ki dan beserta antek-anteknya 😒
Setelah candu dengan beberapa judul drakor.
Kebiasaan anehku kalau kk kiki pulang ke rumah yang pertama kucari adalah tasnya dan buka laptopnya.
Kalau kakak beradik normal lainnya mungkin akan nanyak dulu tentang kuliahnya atau kabarnya.
(normal is too overrated to me and weird is good)
Yaa i'm weird and she too. But i loved her❤

Sebagian orang yang belum terkena virus candunya drakor mungkin akan beranggapan aneh atau apaan sih segitu relanya begadang cuma buat nonton drakor.
It's oke wajar!
Selera kan gak harus sama.
Mungkin mereka lebih suka sinetron atau serial dalam negeri yang sangat berkuaaaalitas itu.

Menurutku sah-sah aja sih orang memilih tontonannya masing-masing.
Selama si penonton terhibur.
Dan bukan tanpa alasan juga orang yang hobi nonton drakor pasti ngerasain hal yang bersifat candu itu sendiri.

Aku sendiri termasuk kepo akut setelah marathon drakor yang cukup sukses buat aku terhibur.
Mulailah dicari tau tentang sang pemerannya, soundtracknya, bahkan sampai sinematografinya.

Banyak pelajaran yang bisa diambil hanya karna nonton drakor. Serius!
Salah satunya drakor ter-SWAG versi ku adalah weightlifting fairy kim bok joo.
(Belum bisa move on πŸ˜‘)

Aku suka tokoh kim bok joo yang sangat ceria, fisiknya kuat tapi hatinya lembut dan cengeng, sangat dekat dengan ayahnya, kompak dengan teamnya, peduli dan gila dengan sahabatnya, sangat polos tapi galak dengan pasangannya.

Swaaaag...    

(Ungaaaaa... Nomu.. Nomu... Nomu... Chua eonii ❤)


Tokoh antagonis disini juga sebabnya wajar, bukan tanpa alasan dia jadi jahat.
Yang jelas ceritanya ringan dengan pesannya yang dalam.

Ini bukan review... Ini hanya salah satu drakor yang wajib ditonton. Candu ditanggung sendiri!

Sebenarnya banyak drakor dengan pesan moral yang bisa kita saring.

Jadi menurutku gapapalah candu dengan drakor selagi tidak mengganggu aktifitas nyata lainnya.
Jangan cuma gara-gara drakor, urusan kuliah berantakan, kerja gak karuan, ekpektasi terhadap orang disekeliling termasuk pasangan menjadi berlebihan. (Hanya karna keseringan mantengin oppa-oppa 😁)
Jangan yaa, jangan sampai seperti itu. Harus tetap pake logika dan no drama!
Oke sist..😊




PS: Jenis candu diatas bukan harus untuk ditiru yaa!
Masih banyak sebenarnya candu yang jauh lebih baik dan bermanfaat selain drakor.
Misalnya candu beribadah, candu berbuat baik, candu menolong sesama dan hal positif lainnya.
You can choice ☺
.
.
.
.
.
Postingan pertama di tahun 2018 ☺