Babbling Space ║ Ulfatu Wirdah

One Kind Word Can Change Someone's Entire Day

Monday, April 4

,
Beberapa hal dalam hidup kadang bisa dimaklumi.
Semisal menemani seseorang berjuang bersama dari nol tapi tetap di nol alias gak gerak-gerak tuh nol udah sekian tahun malah makin minus. Lol
Karena hidup juga harus realistis jadi memilih berjalan masing-masing daripada bergandengan tapi saling menyusahkan dan menyakiti.
Bisa dimaklumi.

Ada lagi yang pacaran bertahun-tahun tapi nikahnya sama orang lain, bisa disebut semacam investasi bodong. 
Rugi waktu, materi, mental dan segala drama air mata.
Karena umumnya juga alasannya relatif dan realistis. Kasusnya banyak dengan alasan paling mentok "gak cocok" dan alasan penutup "gak jodoh".
Masih bisa dimaklumi.

Tapi tidak untuk kisahnya Baek Yi Jin dan Na Hee Do.
tidak ada kata maklum, gak bisa nyante kalau bahas ini.
Disclaimer dulu bagi yang belum nonton, spoiler alert.! 
Tapi mending gausah nonton lah daripada bikin emosi, puasa jadi batal.
Ini aja hampir emosi sampe mau capslock.
Sabaaaar...
***
Semua berawal dari Kim Min Chae anaknya Na Hee Do.
Karena kekepoan-nya baca diary emaknya kita semua penonton jadi overthinking 8 minggu nebak-nebak siapa yang jadi suaminya Na Hee Do, karena dari episode pertama udah di spill kalau marga anaknya Kim sedangkan crushnya pada masa itu si Baek Yi Jin yang gimana ceritanya dia ganti marga jadi Kim?
Segala teori cocokologi bermunculan, berharap BaekDo (Baek Yi Jin dan Na Hee Do) endgame.
Teori yang paling banyak dipercaya kalau Baek Yi Jin mati dan Kim Min Chae anak pungut, atau anaknya Yurim (sahabat/rival fencing Hee Do) yang sengaja dia titipin ke BaekDo biar anaknya tetap jadi warga Korea karena dia udah di blacklist di Korea karena pindah jadi atlet Rusia.

Teori tentang Baek Yi Jin gak mati tapi ganti nama karena mau ngelindungin privasi Hee Do dari media.

Mungkin teori yang paling ku percaya, Kim Min Chae sebenarnya anak setan tumbal TVN.

Emang banyak teori yang keliatannya maksa yang penting BaekDo endgame gimanapun caranya.
Tapi tetap aja ini cuma drama. 
Mau seindah dan sekuat apa pun karakternya, endingnya tetap ditangan penulis.
Tipikal drama realistis sampe endingnya pun dibikin sangat realistis.
Iya ngerti kalau penulis mau gambarin ke penonton tentang cinta pertama yang emang kebanyakan cuma numpang lewat aja tapi tetap ninggalin kesan manis. 
Masalahnya yang bikikin penonton marah itu bukannya sedih karena mereka gak endgame tapi adegan BaekDo pisah tuh plotnya dibikin gak rapi dan endingnya terlalu maksa. 
Padahal episode awal-awal udah bagus eksekusinya mereka punya bonding yang kuat.
Episode 15-16 kok jadi hah heh hoh nontonnya.

Hee Do yang berjuang jadi atlet fencing sampe berhasil dapetin gold medal walaupun awalnya gak ada dukungan dari emaknya tapi dia bisa buktikan kalau passionnya emang di fencing.
Yi Jin diawal juga ada beban seperti pada umumnya struggling anak pertama yang punya rasa bertanggung jawab buat keluarganya. 
Karena dampak krisis IMF yang bikin bisnis keluarganya bangkrut dia juga harus putar otak gimana caranya buat bangkit dan menyatukan keluarganya lagi.
Pinterest
BaekDo punya karakter yang kuat tapi dipisahin cuma karena kesibukan dan gak bisa LDR kesannya Hee Do yang sekuat itu dibikin jadi lebay, menye-menye gitu gak bisa pisah sama Yi Jin padahal cuma tugas sementara di Amerika.
Jiwoong sama Yurim LDR beda negara masa bisa endgame TAPI YI JIN SAMA HEE DO ENGGAK?
Sorry it's just my kesel opinion sih..!

Mungkin cinta Jiwoong sama Yurim gak sekuat BaekDo diawal tapi tujuan mereka jelas, komunikasi mereka juga bagus dan berakhir endgame.

Hee Do yang punya trauma masa kecil karena ke professionalan emaknya jadi dia sering ditinggal dan gak mau itu terjadi lagi karena Yi Jin.
Sementara Yi Jin punya mimpi yang kuat buat nyatuin keluarganya lagi. Jadi gak ada cara lain selain dia fokus ke karirnya.

This drama shows how hard adulting looks like.
Overall tetap bagus kok dramanya.
Point nya bukan cuma di not endgame BaekDo nya tapi banyak yang bisa diambil. 
Tentang keluarga, persahabatan, mimpi, cinta dll.
Walaupun open ending alias ngegantung tapi tetap worth it untuk ditonton.

Sampe tamat penulisnya bebasin kita untuk mikir siapa aja boleh jadi ayahnya Kim Min Chae. 
Mau Kim Jung Pal, Kim Bum atau Kim Jong Unch sekalipun suka ati kelen yang penting Kim. 
(big applause to Writernim)

Padahal Baek Yi Jin udah crushable paket lengkap ini mah.
Rasanya pengen di checkout-in di shopee kalau ada. 
Lmfao
Jadi balik lagi nanya nih kenapa atlet dan reporter gak bisa bersatu, wahai writernim.?
Sementara duyung, alien, rubah sama manusia aja bisa endgame
Korsel sama Korut aja bisa besanan di CLOY bahkan sampe real life kenapa BaekDo gak bisaaa.?

Dahlah writernim, semoga harimu senin terus.


Thursday, March 10

,
Yok yang suka bahas cinta sini masuk..
Itu yang terkahir masuk tolong tutup pintu nya yaa.

Oke, jadi gini tanpa babibu langsung satseutset materi kali ini tentang cinta.
Btw kek udah expert kali ah bahas ini, jadi ingat sound abang tiktok "adeeeek cinta tak selamanya indah deeek"
bener sih bang.. hahahaa
pinterest
Langsung aja jadi ceritanya gini, ada seorang konseler pernikahan namanya Dr. Gary Chapman, jadi si konseler ini udah khatam masalah percintaan kenapa banyak pasangan merasa gak cocok dan susah dimengerti satu sama lain dan berakhir dengan perpisahan.
Jadi dia buat teori didalam bukunya yang berjudul 
"The 5 Love Languages : The secret to love that lasts"  
udah gak usah dibaca bahasa inggris nya
intinya ada 5 bahasa cinta menurut Dr. Gary Chapman.

1. Acts Of Service (Memberikan Bantuan)
Bentuk perhatian kecil contohnya kayak bukain pintu masuk.
Mau pergi pamit dulu nyamperin atau ngabarin.
Omongan kayak "kamu lagi dimana, aku jemput yaa
Intinya di acts of service dominanya inisiatif lebih dulu, makanya sampai ada istilah talk less do more atau act speak louder than words. Semacam tindakan lebih penting daripada omongan.

2. Quality Time (Menghabiskan Waktu Bersama)
Meluangkan waktu berdua gak ngapa-ngapain itu udah quality time, yang penting raga nya ada tapi kalau lagi berdua sibuk sendiri dengan gadget, itu waktunya udah gak jadi kualitas lagi.
Intinya mengahabiskan waktu dengan orang yang disayang dengan berkualitas ntah itu ngobrol, liburan, makan dll, yang penting berdua.

3. Physical Touch (Sentuhan Fisik)
Cara menenangkan kayak ngasih pelukan kalau lagi ada masalah. 
Atau ngusap kepalanya buat nunjukin sisi lembut dan kasih sayang.
kalau di jalan selalu megangin tangannya.
Disclaimer only just for halal couple ya people, bagi yang masih haram like me no bacot no kecot dulu. LOL

4. Receiving Gifts (Menerima Hadiah)
Banyak yang salah mengartikan menerima hadiah disini sering dibilang matre, atau takut mau ngasih nanti gak dihargai. 
Semisal si cewek seleranya sekelas lupitong atau cenel sekalipun kalau dia lagi pms terus badmood bawaannya serba salah aja, terus si cowok datang bawak kiranti sama coklat, gak mungkin dilempar dong pasti luluh.
Apalagi cewek yang tas nya seharga 50 dapet 3 kek aku. Hahahaha
FYI, Nabi juga membenarkan ni bahwa "Salinglah memberi hadiah, maka kalian akan saling mencintai.” (HR. Bukhari)

5. Words Of Affirmation (Menerima Pujian)
Kata-kata pujian yang sifatnya merasa keberadaanya lebih dihargai. misalnya "Aku gak tau hidupku tanpa kamu" , "aku bangga memilikimu" emang terdengar klise tapi kata-kata seperti itu sesekali perlu di ucap untuk menyatakan perasaan walaupun cuma bilang "i love u"
Bagi orang yang dominan words of affirmation pernyataan perasaan lewat ucapan itu penting untuk mengetahui kejelasan dalam hubungan.

Teorinya udah, ceritanya sekarang masuk ke praktek.

Sebagai mmc shipper alias Mael Meimei Couple, kita ambil contoh hubungan mereka semakin serius di 15 tahun mendatang, anggap aja mereka akhirnya bisa tamat TK, jadi umurnya udah sekitar 20- an.
pinterest
Meimei :
- Acts Of Service
- Quality Time
- Receiving Gifts

-Mael harus menyesuaikan bahwa meimei sesekali suka di treated like a queen gitu, sesimple bukain tutup botol minuman buat meimei.
-Mael juga ngerti kalau meimei butuh quality time dan sesibuk apapun mael jual ayam goreng, mael harus bisa luangin waktunya buat meimei karena meimei suka ngobrol dan dengerin cerita dari mael.
-Mael udah faham kalau meimei lagi badmood, meimei senang dikasih hadiah walaupun cuma segelas teh tarik uncle mutho.

Mael :
-Words Of Affirmation
-Physical Touch
-Acts Of Service

-Walaupun meimei cuek tapi sesekali meimei harus mengutarakan perasaannya lewat ucapan atau pujian kayak "terimekasih mael dah  penat jual ayam demi meimei" , "saye sayangkan awak
(sumpah geli sendiri LOL) 
Intinya mael butuh penyemangat dari meimei lewat ucapan.
-Meimei juga ngerti kalau sesekali mael butuh pelukan atau sikap lembut dari meimei.
-Meimei dengan suka rela mau bantuin nemenin mael jualan atau sesekali masakin masakan kesukaannya mael.

Kurang lebih seperti itu, beda bahasa cinta harus berusaha saling mengisi.
Jadi kalau dalam hubungan kayak ngerasa sering miskomunikasi, susah buat ngertiin satu sama lain, sering marahan karena hal sepele, hal yang di inginkan gak pernah dilakuin.
Itu sebenarnya suatu hal yang wajar karena kita kadang gak kenal sama diri sendiri atau sama pasangan jadi gak ngerti apa yang di butuhkan sama pasangan dan diri sendiri.
Setiap masalah pasti ada solusinya, caranya bisa dengan mengetahui keinginan satu sama lain dengan mengenal love language masing-masing tadi. 
Komunikasi juga penting tapi dengan cara asertif gak pasif ataupun aggresif . Gak diem banyak kode berharap pasangan bisa nebak isi kepala dan hati kita dan gak marah-marah juga yang penting menyampaikan perasaan tanpa menyakiti hati satu sama lain.
pinterest
Ini memang my sotoy opinion sih karena bicara cinta emang luas lingkupnya.
Owh ya love language disini juga berlaku untuk keluaraga, temen dan orang terdekat lainnya.
misalnya di keluarga bantuin emak yang lagi ada tamu terus mager mau keluar kamar yaudah demi emak bantuin walaupun cuma nyuci piring. Itu termasuk acts of service lewat tindakan karena aku orangnya gengsian gak pernah ngomong sayang ke orangtua atau adik kakak, bukan physical touch juga akunya gak terbiasa gelendotan manja menye menye gitu. Aku suka dipeluk tapi gak suka meluk orang, and i love giving gifts aku suka liat reaksi orang yang happy saat nerima hadiah, ngabisin waktu bareng juga seneng.
Jadi urutan bahasa cintaku :
1. Acts Of Service
2. Quality Time
3. Receiving Gifts
4. Physical Touch
5. Words Of Affirmation

Yang mau check bisa klik link ini atau ini jadi bisa tahu bahasa cintamu dan pasanganmu.

Out of the topic
berhubung masih suasana pisces, mau ngucapin welcome nih yang udah 25.
Gak tua kok santai aja paa, yang penting benapas.


Monday, January 3

,
Bagiku salah satu hal yang susah itu untuk memulai. Mulai adalah satu hal yang bikin aku bergerak dari hal yang tadinya udah bikin aku nyaman atau terbiasa dan awal memulai itu gak enak. Sama kayak nulis ini aku bingung mau mulai darimana. Yaudah coba dari mulai aja.

Anyways makanya memulai itu susah karena kebanyakan ngotaknya, "ini gimana ya ntar?" , "kalau jadinya gini gimana?
Ngangong terus di pikiran sampe akhirnya yah udah akhir tahun aja..! Eh udah tahun baru nih ngapain yak..!
Back to the point, actually memulai itu karena gak ada pilihan, mau gak mau sama halnya kayak ngadapin 2022 ini.

Akhir 2020 kemarin banyak resolusi dibuat untuk menghadapi 2021.
Tahun ini aku gak ada resolusi, yang pasti setiap harinya harus semakin lebih baik. 
Hari ini harus lebih baik dari hari kemarin, gak harus nunggu pergantian tahun untuk bikin perubahan. Walaupun perasaan mager mau mulai itu selalu ada tapi harus dilawan sama kayak nulis ini, eh tau-tau udah alinea ke 3 aja. See, try it.
Biar obrolannya padet kita ngomongin kejadian gak enak di tahun 2021 yang semoga kita selalu dilindungi-Nya setiap saat. 
2021 ada banyak musibah yang terjadi baik dari udara, laut dan darat. Kayak jatuhnya Sriwijaya Air di Januari tahun lalu, tenggelamnya KRI Nanggala di bulan April dan baru-baru ini meletusnya gunung Semeru. 
Belum lagi berita kematian tiba-tiba dari orang yang kita kenal secara langsung ataupun tidak langsung. Kayak kecelakaan Vanessa Angel dan suaminya yang bikin satu Indonesia kaget bukan main seketika anaknya jadi yatim piatu, aku yang bukan siapa-siapanya aja nangis kejer liat anaknya gimana keluarganya pada saat itu kehilangan dua orang sekaligus, cant imagine.
Dan baru-baru ini meninggalnya selebgram Laura Edelenyi at such a young age, 21..! Masih berharap dia sembuh, pantengin igstory dia tu mood banget, dia keliatan fun walaupun mentalnya juga lagi gak baik-baik aja karena dirusak sama her fu**ing ex.
Gak ngotak sama laki modelan her ex yang benalu, narsis, manipulatif satu paket diborong semua. Jadi pelajaran, toxic relationship itu bisa fatal sampai berujung kematian. Naudzubillah.

Btw, ini bukan kaleidoskop acara gosip silet, insert, hotshot,.. Or whatever you name it. 
Cuma takut aja sama kejadian-kejadian musibah, kejahatan, atau yang aneh-aneh lainnya. Sekarang makin banyak manusia yang jahatnya sampe setan aja bisa istighfar, kayaknya setan kalau mau upgrade skill harus belajar banyak sama manusia.

Anyways, hal yang paling aku takuti adalah kehilangan. Aku gak bakal sanggup kalau ada di posisi keluarga laura atau siapapun itu yang dihadapi dengan kehilangan secara tiba-tiba.
Mygrandpa has died ten years ago. I dont know how i felt, i'm just crying at the time. Sekarang rasanya aku semakin takut ditinggalkan, aku takut sesuatu ada yang hilang dari diriku.  
Dear God please don't take anything. I'm just scare. Sounds funny.! But i'm not ready yet.

Oke now let's talk about yang baik baiknya aja biar gak stress. 
2021 juga banyak hal baiknya, salah satu kado terindah akhirnya aku punya keponakaaan, I finally became an aunt. Can't wait for Nayy to call me bukngah..! Yeaaay.

Kebahagiaan lain, aku mulai menghargai diriku. Beberapa kali aku bangga sama diriku, mungkin terdengar sepele tapi saat hal yang aku lewati berjalan dengan baik dan gak nyangka bisa akhirnya terlewati walaupun hasilnya gak sesuai. I'm proud of my self, i'm huggs myself, i'm congrats myself.
I Want To Die But I Want To Eat Tteokpokki adalah salah satu buku yang aku baca di tahun 2021. Buku ini tentang self love, aku banyak belajar dari buku ini, tentang betapa pentingnya seseorang bernama aku. 
 
"semua akan menjadi baik-baik saja seiring berjalannya waktu. Tidak, segala sesuatu memiliki sifat yang terus bergerak dan berubah. Kehidupan pun akan berubah-ubah dari baik menjadi buruk dan kembali lagi menjadi baik, begitu seterusnya seperti ombak. Jika hari ini merasa sedih, besok akan merasa bahagia. Lalu, tidak masalah jika hari ini merasa bahagia kemudian esok hari merasa sedih. Hal yang terpenting adalah aku harus mencintai diriku sendiri.
Hanya ada satu 'aku' di dunia. Dengan begitu aku adalah sesuatu yang amat spesial. Diriku adalah sesuatu yang harus aku jaga selamanya. Diriku adalah sesuatu yang harus kubantu dengan perlahan, kutuntun selangkah demi selangkah dengan penuh kasih sayang dan kehangatan. Diriku adalah sesuatu yang butuh istirahat sesaat sambil menarik napas panjang atau terkadang butuh cambukan agar bisa bergerak ke depan. Aku percaya bahwa aku akan menjadi semakin bahagia jika aku semakin sering melihat ke dalam diriku sendiri."
~I Want To Die But I Want To Eat Tteokpokki - Page 111 ~

Bukan berlebihan mementingkan diri sendiri dan mengabaikan orang lain, engga gitu. Cinta dan bangga sama diri sendiri itu perlu tapi jangan sampai menyakiti orang lain, jangan sampai merendahkan orang lain, jangan sampai ada kata keluar "aku lebih baik dari dia", "aku bisa melewati ini, kasian dia engga" , "aku punya ini, dia engga"  demi apapun itu kata paling aku hindari dan benci. Sounds disgusting i hate myself kalau sampai punya perasaan kayak gitu, you dont need prove anything to make the other respect you, Noo. I mean you just prove to yourself not to other. Tulisan ini pun aku buat untuk mengingatkan diriku sendiri tanpa menyinggung siapapun, karena juga aku sering lupa, udah gitu aja. Owh ya btw, kenapa judulnya nolep? No life maksudnya, aku lagi suka aja dengar kata itu, kayak nolep banget hari ini. Its oke to feel nolep asal jangan keterusan.
Oke welcome 2022, no expectations, lets sit and see..